Wednesday, June 24, 2015

H+1 Pasca Operasi Implan Koklea


Nah, kemarin ada blogpost tentang Sehari Sebelum Operasi Implan Koklea yah. Jadi, ada juga nih cerita tentang setelah operasi implan koklea. Hehehe. Masih lanjutan dari cerita sebelumnya yah.

Ada kejadian yang sebenernya lucu dan kocak banget buat saya di sehari setelah operasi implan koklea Ubii. Lucu, kocak, dan memalukan deng. Tapi, anggap aja urat malu saya udah putus yah. Hahaha. Entar, ceritanya di bawah aja, nunggu urutan kronologinya yak :D

Operasi dilaksanakan pada Kamis, 11 Juni 2015. Di hari yang sama setelah operasi selesai dan Ubii sedang berada di ruang pemulihan, dokter sudah berkata pada saya bahwa Ubii sudah boleh pulang pada Jumat, 12 Juni 2015 kalau memang semuanya dalam kondisi aman terkendali. 

Jumat dini hari dan pagi itu sebetulnya Ubii cukup rewel. Merintih-rintih seperti kesakitan. Mungkin efek nyut-nyutan ya. Minum susu juga belum mau banyak. Ketika saya tanyakan pada dokter, ternyata dijawab kalau menangis/merintih itu justru menunjukkan keaktifan, jadi malah enggak apa-apa. Malah bahaya kalau diam saja, kata beliau.  Balut tekan dan perban juga seemed okay, nggak ada masalah, nggak ada yang rembes-rembes atau berdarah. Intinya, semua tampak baik. Di siang hari pun, Ubii sudah mulai mau makan dan kuat duduk dengan bersandar pada bantal. Sehingga saat dokter visit pun, puji syukur, Ubii dinyatakan boleh pulang.


Sebenernya, alasan lain dokter memperbolehkan Ubii pulang adalah supaya Ubii bisa recovery dengan lebih sehat di rumah. Loh emang kenapa? Soalnya gini. Ubii kan dirawat di bangsal THT. Sekamar ada 6 pasien (belum ditambah para penjaga dan penunggu setia yah). Dan itu dicampur dengan pasien dewasa. Saya nggak tau persisnya mereka sakit apa. Tapi, sering sekali terdengar suara batuk-batuk dan suara orang buang-buang riak keras banget. Nggak masalah sih... asaaaal ada etikanya. Misal, riak dibuang di kamar mandi lalu disentor. Lhah itu kemarin, pada buang riak di (kayaknya) kresek di bedeng kasur mereka masing-masing. Sungguh, saya bukannya mau suudzon.. Tapi, kan bisa ketebak yah di mana kamu mendengar suara batuk lalu suara riak dikumpulkan lalu diludahkan setelah sebelumnya ada suara kresek-kresek lalu diakhiri dengan suara kresek-kresek lagi. Daann... nggak ada penampakan orang keluar bawa tas kresek (untuk membuang riak tersebut ke tong sampah infeksius). UHYEAH!

Sungguh lagi, saya bukannya mau sok bersih atau gimana. Lha wong saya sendiri jorok kok, ngapain sok bersih. Tapiii, kalau yang dirawat di situ adalah anak balita kita yang sudah diwanti-wanti agar jangan sampai kena flu batuk pilek pasca operasi dan kita sendiri sedang hamil, pasti kita pengen cepet-cepet pulang di tengah situasi seperti itu, kan? Daaann, sayangnya, pasien-pasien sebelah dan para penunggu setianya itu ramah banget. Sangking ramahnya, mereka suka nyelonong buka tirai bedeng kasur Ubii sendiri tanpa diundang untuk menanyakan kabar Ubii pasca operasi sambil nyolek-nyolek Ubii dan sambiiil... batul-batuk. UHYEAH UHYEAH!

Anyway, sebetulnya saya rasa ini bukan salah mereka. Yang saya lihat di sini adalah kurangnya edukasi dari para perawat pada para pasien dan penjaga nya. Contoh simpel ya yang tadi saya ceritakan di atas itu. Buang riak sembarangan dan selanjutnya nggak buru-buru dibuang ke tong sampah infeksius. Colek-colek bayi yang habis operasi dan masih lemes sambil batuk-batuk yang kadang ditutup kadang enggak. Terus ini nih, satu lagi yang apesnya selalu saya yang liat dan Adit enggak kebagian pemandangannya! Suka pada pup di kamar mandi dan enggak disentor! UHYEAAAAAHHHHH!

Bayangkan kamu antre kamar mandi dengan sabar (kan cuma ada 1 kamar mandi buat 1 kamar yang berisi 6 pasien) dan di kamar mandi harus sentor-sentorin pup orang asing dulu, dan kamu lagi hamil jadi sambil mual-mual gitu. Ihiks banget. Sebenernya saya termasuk orang yang punya toleransi yang tinggi terhadap seonggok coklat-coklat bernama pup. Kalau itu punya keluarga sendiri, saya biasa-biasa aja. Orang pas Adit operasi tahun lalu aja, saya nggak jijik cebokin dia. Tapi, kalau punya orang tak dikenal, wajar nggak sih kalau rada jijik? Nah, itu kayaknya faktor kurang edukasi juga deh... Kayaknya pada belum tau sentoran toilet duduk itu letaknya di mana... Mungkiiinnn.

Daaann, cerita memalukannya ini nih. Siang-siang saat sedang menunggu proses kepulangan Ubii, saya kebelet pup. Tapi, apes, kamar mandinya sedang dipakai. Lamaaaa banget. Setelah orangnya keluar, saya lega dong. Ternyata malah diserobot sama penunggu pasien lain. Apes banget kaann. Daaan, apakah kamu pernah hamil? I don't know apakah kamu merasakan hal yang sama. Tapi, di usia kehamilan segini, saya udah mulai susah nahan hasrat ke belakang. Baik itu BAK atau BAB. Udah susaaahh banget ditahannya. Jadi, saya yang udah susah nahan padahal udah kebelet banget sampe memuncak lalu apes antre kamar mandi lama - apakah sudah bisa menebak apa yang terjadi? YES, mau nggak mau, nggak sengaja, nggak bisa apa-apa lagi - keluar di celana. Aduuuh, panik. Tapi, untunglah, abis itu pengguna kamar mandi nya udah keluar. Jadi sisanya saya terusin di kloset. Nostalgia banget. Kapan lagi coba udah seumur gini pup di celana. BAHAHAHA.

*lalu aku jadi fokus nyeritain pup, bukannya nyeritain Ubii..........*
*kenangan tak terlupakan di tengah cerita operasi Ubii*
-_____________________-


Kembali ke Ubii. Singkat cerita, setelah proses mengurus surat boleh pulang, pemberian resep untuk dibeli di apotik sudah di tangan, surat konsultasi lanjutan juga sudah didapat - saatnya untuk pulang. Teman-teman sekamar Ubii pada kaget kok Ubii sudah pulang. Mata Ubii masih sayu-sayu unyu gitu. Badannya masih lemas. Tapi, di perjalanan Ubii nggak rewel sih karena saya gendong nemplok. Lalu kami foto-foto deh. Dokumentasi, euy! Di perjalanan ini sekitar pukul 15.30.


Sampai di rumah, langsung saya basuh badannya dengan air hangat dan ganti baju yang bersih dan longgar. Lalu, saya dudukkan di sofa dan setelin Baby TV, channel favoritnya. Nggak baik sih ya memang nyetelin tipi banyak-banyak. Tapi, ah, hadiah lah itu buat Ubii yang sudah berani operasi. *alibi*


Sambil nonton tipi, Ubii sambil disuapi sama mbak sementara saya mandi. Ini pukul 16.30an. Sudah mulai mau makan lebih lahap di rumah.


Nah, mulai pukul 19.00an, drama rewel pun dimulai. Mungkin nyut-nyutan nya terasa lagi dan Ubii sudah nggak tahan. Jadi, kalau sudah seperti ini ya wajib digendong. Digendong Adit nggak mau. Saat itu Ubii sedang maunya nemplok sama Mami nya. Ya sudah, kita gendongan ya baby koala! Sampai bobok digendongnya.


Malamnya Ubii rewel lagi. Tapi masih tolerable lah rewelnya. I guess that's pretty much all for day one after surgery. Di hari ke-dua pasca operasi, Ubii bangun dengan mata kanan yang bengkak! Ceritanya di next blogpost yaaa.

Tungguiiinn... :))




Love,






47 comments:

  1. itu ga kebayang pasien yg sekamar ubii kok bisa sejorok itu sih -__-... gmn kalo di rumah mrk sndiri ya...

    Ga sabar baca lanjutannya mba... :) moga2 Ubii makin sehat dan implannya bisa berhasil ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo di rumah sendiri... *aduh gak mau bayangin ah* :p

      Delete
  2. saya pernah tuch nungguin paman sya di rumah sakit..kamar mandi untuk enam orang pasien...sama joroknya!!!!akhirnya ke kamar mandi kalau ke masjid pas mau sholat..paman pun ga sembuh-sembuh gegara ga nyaman..akhirnya pindah kamar..besok langsung sembuh dong...*eh kok komennya ga nyambung ya hehehe
    cepat sembuh ya ubii sayang...mudah-mudahan mami nya juga sehat terus ya plus utun nya sehat terus...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi faktor gak sembuh-sembuh karena lingkungan yang kotor gak higienis juga mungkin ya, Mak? Sama nih kayak Ubii. Begitu dibawa pulang, muka nya jadi lebih cerah, cliinnggg :D AMIINN, makasih doanya ^^

      Delete
  3. TRUS KOK GAK ADA CERITA NYUCI CELANA BEKAS PUP?
    Kamu pulang dengan celana berpup? iyuwh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. *duduk manis nunggu konfirmasi dari Gesi* :p

      Delete
    2. sama deh menyimak reportase en klarifikasi sesudahnya :v

      Delete
    3. HEH. Ya aku buang lah di kresek terus ke tong sampah. Aku pulang dengan underwear baru dong :v :v

      Delete
  4. Ngikutin perkembangannya Ubii operasi dr awal sama Mba Gesi. Takjub sangat dgn semuanya. Ubii lekas pulih ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin amin, makasih doanya ya Onty Mia. Ubii sudah ceria lagi sekarang :)

      Delete
  5. Uhyeaahh uhyeaahh...

    Semoga lekas sembuh ubiii..nyut2annya segera ilang..amiinnn :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih doanya ya, Onty. Udah cengegesan aja nih sekarang bocahnya :v

      Delete
  6. gimana ya soal orang-orang yang kurang edukasi itu. Kadang kesel tapi ya gimana. Semoga recovery Ubi cepet ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kesel tapi mau negor juga sungkan soalnya semuanya lebih tua dari aku :')

      Delete
  7. oh.. nggak di bangsal anak toh?
    kan operasinya di RSCM toh..
    bukan di RS khusus THT.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau untuk bagian THT nggak ada bangsal anak, Mak Noni. Jadi pasien THT nya dicampur dewasa dan anak-anak :"))

      Delete
  8. Mak'e Ubii & Utun cepirit ceritanya? Aihhhh wakakak... kalau ada lomba blog pengalaman cepirit (apa ngebrok ya?) pasti jadi first winner. :D :D

    Aku juga ada pengalaman nunggu eyangku di RS. Pernah di kelas 3, pernah di kelas 2, pernah juga nyampur sama ibu melahirkan gegara nggak dapat kamar. Hahaha. Tapi, syukurlah, nggak menemui yg aneh-aneh kayak kamu. Partner sekamar dulu nggak jorok. Kalau rame iya. Cleaning servicenya rajin bersih-bersih. Nggak cuma area kamar, balkon, tapi juga kamar mandi. Kedengeran waktu dia ngeflush WC dan ngosek lantai.

    Balik lagi ke habitnya masing-masing orang. Berarti ketahuan dianya sehari-hari gimana.

    Ya weslah, yang penting Ubii sembuh. Rawat jalan aja. Bagaimanapun rumah adalah tempat terbaik untuk recovery.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Bahasa gahoul nya: NGEBROK. Bahahaha. Wah, seneng banget ya kalo ngepasi dapet janitor yang suka bersih-bersih dan rajin gitu. Sebenernya sih emang harus gitu ya. Kemarin janitor yang bebersih di kamar kami ini, terkesan asal-asalan sih. Sekilas-sekilas aja nyapu nya. Masih banyak kotoran di lantai, ya cuwek aja dia nya. Hih.

      Delete
  9. Aduuuh..kenapa saya jadi pingin ngomenin joroknya kamu itu, sih. Hahaha Kenapa kamu ngga keluar saja, ke kamar mandi ruan lain, misalnya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak boleh keles, Dah. Aku dah nanya ama susternya. Dijawab katanya cuma boleh di kamar mandi kamar masing-masing. Kan udah disediain masing-masing, Bu. Gitu dijawabnya. Walhasil.... :p

      Delete
  10. Duh kalo aku juga nggak bakalan betah mungkin kalo kondisinya seperti itu Ges, apalagi kalo sedang hamil sepertimu, bisa huek2. Syukur bisa pulang cepat ya Ubii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung aku ga huek-huek ya, Mak Li. Kalo huek, bakal tambah engap kayak apa coba kamarnya. Pasti bau nya nguar banget kan bau huek itu >.<

      Delete
  11. Gara2 ikut lomba TB nih, aku parno banget lo dekat orang batuk2, apalagi kalau orang tsb nggak tau diri, nggak mau nutup mulut. Anyway, semoga cepet ya recoverynya

    ReplyDelete
    Replies
    1. SAMAAAAAA, Mak Lus!!! Aku juga jadi parno setelah ada lomba itu. Huehehehe. Makasih doanya, Mak Lus :))

      Delete
  12. Ubii hebat, kembali sehat ya nak. Nggak semua bisa seberani Ubii loh mau operasi. Ouhhh mami gesi juga kuat bingit, ampe kecepirit yah,, kyakyakya,,,, Love u Ubiiiiiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, saking menghayati hasrat pup nya :p :p :p

      Delete
  13. yes, edukasi bagi penjaga pasien kudu perlu Gessss, Ubii pinter bangeeeet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi, kendalanya, kalo yang jaga udah tua-tua, suka gak begitu memperhatikan dijelasin suster, Mak. Kemarin soalnya aku liat sendiri, ada yang lagi diedukasi malah cengar-cengir doank. KZL kan.

      Delete
  14. Ubii cantiq tante...iih gemez. pantesan aja..yang di rumah sakit pada pengen nyolek Ubii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi main colek-coleknya gak permisi, Tante x((

      Delete
  15. Gesi... memang berat sih ya berbagi kamar dan kamar mandi dengan banyak orang asing saat di RS. Soalnya sakit dan menunggu orang sakit itu kan sudah ga enak banget apalagi harus berbagi dg orang lain.

    Aku nunggu aja deh gimana kelanjutan ceritanya Ubii.... bukan ceritamu yg ***** di celana itu... *tutup hidung*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak bauukkk kokkk, Mak Ren :p *tapi boong*

      Delete
  16. moga ubii sayang cepet pulih yaaa :)

    ReplyDelete
  17. ini kejadian jua terjadi ketika saya nunggu mama operasi di RSU Semarang..UHEAY pada jorokkk semua, hiksss mana pasien bisa dikalahkan ama penunggu seabreg2 terutama klo mau ke toilet :(

    ReplyDelete
  18. Ubii nemplok Mami. duh, pemandangan yang mesra banget.

    ReplyDelete
  19. ya ampun, mamake.. subuh-subuh gini aku ngakak prihatin baca cerita pas bagian pup itu... hihi... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. *bayangin ngakak prihatin kayak gimana* Bahahaha. Gak papa deh diketawain, yang penting bikin dirimu terhibur *ceileh*

      Delete
  20. kalau udah panggilan alam memang ngg bisa ditahan hehehehe...hamil or ngg hamil :)...Ubii kuat yaaa...kebayang rasanya setelah operasi besar seperti ini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaappp betuuul, tak tertahankannnnn :D

      Delete
  21. Jadi ingat pengalaman sya jg mom, wkt operasi sunat anak pertama sya yg wkt itu masi umur 3 tahun. Klo biasanya kan anak laki disunat klo udh agak besar ya kisaran 6-9tahun, nah ini anakku mesti disunat dini krn ada masalah disaluran kencing nya (ga tau nama medis nya apa😊). Wkt umur 2thn udh mesti disunat tp krn pertimbangan masi kecil jd maunya pengobatan luar dl. Eh pas umur 3 tahun kumat lg saluran kencing nya tersumbat, mau ga mau jln satu2 di operasi/sunat. Ga kebayang deh wkt itu anak umur segitu, di bius anastesi total, bawa keruang operasi😢, campur aduk sama kya yg mba grace rasakan deh. Dan sama persis wkt itu sya jg lg hamil 7bln. Kebayang kan ya dgn perut besar, gendong anak yg rewel krn disuruh puasa, trus pas liat anak dibius total gt hati ini langsung nyess (apa krn faktor hormon hamil kali ya). Nangis sejadi2 nya, trus ditenangkan jg sama suami dan tante. Dialihkan perhatian dan pikiran sya sejenak dr operasi anak yg sedang berjalan. Operasi nya sih sebentar tp rasanya laamaAaa bgt 😄.
    Pas operasi kelar, ini jg sama, anak sya jg lama baru sadar nya. Wkt kluar dr ruang bedah, pas d ruang pemulihan udh distimulasi perawat spya bangun, tp tetep tidur jg. Udah gugup bgt nih mikir "knp ya? Kok lum bangun?". Trus sya disuruh stimulasi jg, ajak ngobrol, panggil2 namanya. Lum bangun2 jg. Akhirnya dibawa keruang ugd sambik nunggu kamar. Lum bangun2 jg, krn sya ga ada mkn dr pagi masuk rs sampe mlm selesai operasi, sya mkn dl biar debay didalam ga knp2. Sambil makan tetep masi mikirin anak lanang , berharap udh bangun pas ibu nya kembali makan. Pas balik lum bangun jg. Mulai deh kepikiran aneh2 si emak nya. Tp kata suster2 nya gpp bu, diajak ngobrol aja, sentuh tangannya. Soalnya pas baru kluar dr ruang bedah itu kata suster nya ade nya ada melek tp tidur lg. Untung nya udh dpt kamar, dan langsg dibawa kamar perawatan, emak nya jg udh mulai lelah pengen baring di sebelah anakku. Dan alhamdulillah selama perjalanan menuju ke ruang perawatan, dia sadar, dan mencari Ibuuuu. Lega rasanyaaahhhh mba 😇
    Singkat cerita, recovery pasca operasi itu memang yg bikin melelahkan, apalagi ditambah kita lg hamil. Makanya sunat itu dianjurkan anak umur 7 tahun krn klo recovery ga terlalu berat, klo balita kan pasti rewel nya minta ampun. Mulai dr penyembuhan, cek bolakbalik rs, pemberian obat luar dan dalam yg paling sulit dilakukan (anaknya ga mau bgt di obati salep di bagian kelaminnya). Dan semua itu dilewati dgn sabar, ikhlas krn semua itu ujian dr Tuhan😊
    Pas baca blog mba ini, sya jadi ingat aja memori yg sama terjadi pada anak sya 1 tahun yg lalu.

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...