Monday, April 22, 2019

Imajinasi Anak Dan Susah Dikasih Tahu

April ini adalah bulan yang cukup hectic buat saya. Mulai dari kuliah play therapy block 2, gelar event perdana Main Sama Aiden, persentasi pengenalan play therapy ke satu sekolah, lalu hari ini ke Singapore ikutan summit.


Excited dan happy sih iya banget. Tapi rada sedih juga nih karena blog jadi kosongan. Udah tanggal 20an April, dan baru ada 4 tulisan termasuk ini. Wow sungguh bulan yang tidak produktif untuk blogging.

Sebenernya saya punya banyak hal yang pengin saya ceritain. Whether it's reflection atau sekedar kerecehan unfaedah. Pengin cerita juga tentang pengalaman persentasi play therapy. Apa daya, di rumah udah mager banget hahaha. Tidur saya rada lebih awal bulan ini. Itu sih bagusnya. Ngurang banget begadangan.

Anyway, ini sambil nunggu loading transferan foto dari iPhone ke hard disk, jadi pengin nulis. Mumpung depan laptop.

Triggernya adalah sebuah DM Sabtu kemarin yang ngomenin IG story Aiden bertingkah seperti Venom, julur-julurin lidah melulu. DM nya begini:


Saya jadi mikir, "Pernah nggak ya Aiden jadi susah dikasih tahu saat sedang terlalu asyik menjelma sebagai Venom?"

OH TERNYATA SERING πŸ˜‚

Bandelnya masih tolerable sih tapi, menurut saya. Walau yaaa tetep, kadang bikin emosiong juga kalau pas lagi suntuk. Yang terobvi sih pas lagi makan. Ngotot tetep melet-melet padahal di mulut ada makanan. Ya nasinya jadi terjun payung lah. Another case: Makannya jadi luama banget karena baru mau aaakkk setelah puas melet-melet. Padahal per berapa detik dia ingin melet kalau emang sedang merasa dirinya Venom. Ajakan untuk "kunyah yuk nasinya" ya jadi bablas doang.

Btw, Aiden mikir dia itu Venom nggak everyday sih. Kadang ngerasa dia Captain America, Superman, Spiderman, dan Catboy juga. Tapi paling gengges ya pas jadi Venom.

Yang bikin saya paling gemess itu sebenernya pas dia melet-melet dengan suara "weekkk weeekkk" dengan kenceng. Karena dia belum bisa menakar kekuatan volume nya. Suara "weeekk hhhkkk" gitu kan bikin tenggorokan tercekat (saya kurang bisa menjelaskan, silakan dicoba aja biar kebayang lol).

Dikasih tahu biar rada ngerem ya nggak didenger huff. Pernah, Aiden besokannya jadi serak banget karena berwek-wek terlalu maksimal. Abis itu ngeluh-ngeluh "Suaraku sakit, Mami" dan jadi manja z.

Wak-wek-wak-wek melet gitu juga di tempat umum kaya yang saya videoin dan upload di IG stories Sabtu kemarin. Ya paling diliatin orang doang sih. Tapi selama itu nggak ganggu orang ya saya biarin aja. Kapan lagi bisa bebas berimajinasi tanpa perlu malu kalau bukan saat anak-anak gini ya kan.

Di trailer Venom, ada scene saat Venom kaya mau nyaplok penjahat. Aiden nangkepnya itu mau ngejilat. Dan itu dia imitasi juga. Jilatin saya dan Adit, wtf. Kemarin di supermarket malah jadi jilatin pegangan troli segala. Nah kalau itu langsung saya hardik tanpa babibu sih karena kan eww kotor ya sarang kuman bakteri bekas banyak orang banget huhu.

"Pernah capek nggak ngeladenin tingkah Aiden?"

YA SUDAH PASTI YHA πŸ˜‚

Saya belum nemu cara yang jitu untuk membuat Aiden tetep mau dikasih tahu sih. Tapi saya juga nggak terlalu ambil pusing. Again, karena susah dikasih tahu nya buat saya masih tolerable, kecuali untuk jilatin barang-barang ya.

Buat makan jadi lama, ya kesel sih. Tapi saya masih pakai asas ah nanti kalau Aiden laper, dia akan minta makan sendiri kok, lol.

Buat wakwekwakwek sampai serak, sekarang udah lumayan berkurang dengan sendirinya. Ya setelah ngerasain tenggorokannya jadi sakit itu. Mungkin emang anak-anak perlu ngerasain sakitnya dulu biar next bisa lebih hati-hati kali yaa(?)

Buat jilat-jilatin, saya ngasih tahunya dengan, "Nanti kalau jilat yang kotor bisa sakit perut dan muntah loh. Mau muntah ya?" gitu sih. Berusaha tetep ngasih penjelasan simple, nggak 'asal' larang doang. Dulu pernah sih ada fase Aiden suka ngemutin mainan dan dia jadi muntah-muntah. Jadi hanya perlu diingatkan peristiwa itu aja hahaha.

Selain itu ya paling berusaha mendoktrin dengan, "Wah kalau jadi Venom kan badannya perlu kuat, berarti perlu makan" atau ya semacam itu deh hahaha. Saya sedang sangat berusaha untuk nggak menghitung satu sampai tiga saat menyuruh Aiden stop doing something. Kalau dulu, saya biasanya bakal, "Ayo jangan blablabla. Mami hitung sampai 3 stop. Satu, dua, tiga."

ADA GA YANG GITU JUGA? lol.

Dari yang saya pelajarin di kuliah play therapy, ngasih hitungan satu sampai tiga (atau sampai berapa pun deh) gitu nggak dianjurkan ternyata. Karena biasanya anak akan cenderung nunggu sampai hitungan tiga baru stop. Jadi mending dikasih tahu alasan sederhana kenapa kita larang / kenapa itu gaboleh / kenapa itu bahaya. Begicu.

Yaudah gitu dulu. Ini transferan foto udah kelar. Kalian cerita juga dong anak-anak kalian punya imajinasi apa yang kadang jadi bikin mereka susah dikasih tahu saat lagi terlalu asyik main peran nya.

Btw judulnya malesin banget ya. Sungguh kurang pandai merangkai kata 😏




Love,






2 comments:

  1. Khair masih 2 tahun kurang, imajinasinya biasax saat makan, sendok jadi pesawat dan penumpangx jatuh berhamburan, dan jika disuapi dia mbuang muka

    ReplyDelete
  2. μ—λ³Όλ£¨μ…˜μ ‘μ† λ¨ΉνŠ€κ²€μ¦ μ•ˆμ „λ…Έλ¦¬ν„° go

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^