Tuesday, April 30, 2019

Di Atas Blogger Masih Ada Seleb


... itu merubah peribahasa di atas langit masih ada langit (dijelaskan!). Sebenernya itu doang mah ya udah ngerti lah yaa. Tapi akhirnya bisa bener-bener liat dan ngerasain sendiri hahaha. Disclaimer: Tulisan ini mengandung kekatrokan.


Jadi ceritanya minggu lalu saya ke Singapore bersama sebuah brand besar. Brand ini global banget dan emang ngetop. Ceritanya bakal ada sesuatu yang baru dari brand ini. Tapi masih lahacia.

Nah ternyata saya terpilih menjadi KOL dari Indonesia yang berangkat ke Singapore untuk dengerin apa sih yang baru, mengapa bagus, blablabla, dan juga jadi orang Indonesia pertama yang nyobain something new nya dan ngeliat seperti apa wujud nya.

Eh ya nggak pertama juga deng. Team brand sih pasti juga udah nyoba hahaha. Jadi masyarakat pertama lah berarti lol.

Dari awal sebenernya udah tahu nanti bakal ketemu banyak KOL dari negara lain karena emang acaranya itu mewadahi KOL se Asia Pasifik. Tapi saya kira yah, KOL lain ya blogger juga. Atau, gampangnya micro influencer kayak saya gitu lah, yang kasta nya nggak jomplang amat.

Wow sungguh kutak menduga ternyata KOL dari negara-negara lain itu adalah ... seleb.

Seleb yang beneran seleb. Ada yang emang artis juga pun. Followersnya udah M-Man. Sontak langsung ngerasa inferior hffffhhh.

Ada seleb yang anaknya dibikinin akun IG sendiri. Anak kecil 3 tahun gitu, si anaknya dia ini, aja followersnya 300K bahahahaha. Oke lah ngerti kok ngerti, kita gak bisa menilai seseorang hanya dari followersnya. Mau berapa pun followersnya toh tetep sama aja di mata Tuhan.

Tapiiii, ternyata susah banget untuk mikir begitu di tengah gerombolan seleb loh. Positive mindset about ourself, positive image, jadi agak terlupakan entah ke mana. Hahaha. Manusia.

Awal inferior itu sebenernya bukan tentang followers sih, tapi lebih ke fisik banget. Mereka tuh yaaaa, aduhai sekali. Tinggi langsing, sontak saya ngerasa kayak kurcaci kuntet karena saya sependek ini yang 150 cm aja nggak nyampe. Terus wajah. Ya ampun mulus-mulus kinclong banget. Sampai saya lihatin dari deket loh demi nyari pori-pori mereka. Bener-bener kayak ga ada pori-pori sangking mulusnya. Saya sampai lapor ke Adit hahah.

Pertanyaannya adalah mereka pakai skin care apa dan udah mulai sejak usia berapa wtf.

Udah emang wajahnya mulus putih berseri, mereka juga masih pakai make up minimalis flawless tapi bersinar. Apa pula lah istilah yang bener untuk tipe make up kaya gitu, ai tak paham. Pokoknya keliatan pakai make up, tapi nggak menor gitu loh. Lembut, effortlessly beautiful aja lah hasilnya.

Rencana setelah ini adalah ikut kelas make up ah wtf.

Malem pertama pas siap-siap mau dinner bareng, posisinya belum ketemu KOL-KOL lain kan. Saya di kamar bercermin mematut diri dan merasa cantik banget. Pakai make up tipis sebisa saya (yang cuma gitu doang sih sebenernya), pakai body butter Body Shop (yang mana hanya saya pakai kalau ada event, biasanya mah cuma lotion Indomaret), dan pakai eau de toilette Body Shop dengan banyak semprot (yang biasanya ngirit 1-2 semprot doang). Abis ketemu dan lihat mereka dari deket, waw tiba-tiba merasa kumuh.

Secepat itu merasa cantiknya drop! Hahaha.

Di Instagram suka ada hestek #bodygoals yah. But in real life, saya belum pernah liat yang bener-bener se-goal itu sih. Akhirnya kemarin liat definisi #bodygoals itu kayak apa. Mereka ibu-ibu kayak saya loh. Tapi perutnya pada rata-rata abis. Oke emang iri, biar.

Ultimate nya ngerasa beda kasta adalah saat di sesi inti event ini. Mereka yang seleb-seleb itu ada beberapa yang bawa personal photographer! Oalah Gusti, baru kali ini juga saya liat yang begitu. Dan jadi enak banget sih mereka. Nggak harus 'susah-susah' kayak saya yang dikit-dikit riweuh ganti kamera buat foto terus switch ke hape buat create bahan instastories. Nggak harus cari orang 'nganggur' untuk minta tolong difotoin. Mereka cukup menyimak dan menikmati sesi, sambil pasang badan dan pasang wajah. Sang fotografer pribadi sudah siap siaga untuk jepret-jepretin mereka dengan angle paripurna.

Walau ya, gausah cari angle sih karena mereka difoto dari sudut mana pun udah cantik parahhhhh. Enak banget kayaknya dateng event bawa fotografer sendiri ya hahahaha. Kalau ini, antara iri dan tidak sih. Irinya karena wah enak gausah ribet. Tapi kemudian tidak iri lagi karena nyadar mana kumampu bayar fotografer wkwkwk. Lagipula, masih micro influencer begini bawa fotografer kok ngayah-ayah lebayatun kayaknya.

Abis itu saya jadi nyadar sesuatu.

Bahwa kalau ada yang bilang ngerasa inferior karena fisik itu ya... lumrah. Tadinya saya selalu mikir (dan inginnya mengajak) kalian untuk mensyukuri apa yang kita punya. Wow tapi, jika berhadapan dengan situasi begini, ketemu orang-orang yang cantik bagai dewi rembulan, ternyata emang inferior sih hahaha.

Dan mungkin itulah mengapa saya nggak pengin panjat sosial ke temen-temen influencer yang kastanya lebih tinggi, walau sebenernya mungkiiinnn bisa pansos. Karena nggak mau ngerasa inferior. LOL!

Inferior feeling nya udah kelar sih. Begitu sampai rumah udah nggak ngerasa inferior atau ngerasa tidak cantik lagi. Sampai rumah anak-anak udah pada tidur. Terus malem-malem Aiden ngelilir karena saya dusel-duselin dan dia pegang pipi saya sambil bilang "Mami udah pulang dari luar kota ya. I love you Mami" wuuu mujarab sekali. Langsung ngerasa enough lagi.

So what is the bottom line here?

Apa ya?

Auk. Hahaha. Yang jelas ini kesadaran baru aja sih bahwa ketika ada yang bilang ngerasa minder karena fisik itu ternyata masuk akal dan bisa aja terjadi. At least saya udah ngalamin sendiri sekarang, jadi ngerti. Inferior feeling ini bukan karena nggak bersyukur juga, tapi karena ndilalah lagi kecemplungnya di gerombolan orang-orang cantik dengan kulit, rambut, make up, outfit, dan tas indah wtf.

Dapet satu tips nih btw dari Nahla. Milikilah satu tas branded untuk ditenteng ke event model begini. Terus saya nanya ke Nahla, "Cath Kidston masuk nggak?" Kata Nahla, "Gak kak, yang lebih lagi." Wow oke hahaha. Oke-oke aja tapi ya masih tidak mampu sih lol.

Tapi inferiornya jangan lama-lama. Soalnya yah ternyata nggak enak! Hahaha. Mengecilkan diri sendiri itu nggak enak banget. Ngerasa nggak cukup itu bikin nggak semangat. Jadi ayo merasa cantik lagi!

Satu foto dari acara dinner kemarin. Kalau foto bareng-bareng gini, saya nggak keliatan sekumal itu kan bersanding sama mereka? lol.






Love,






31 comments:

  1. mami ubi kalau lihat di foto terakhir sih karena pakaiannya casual jadi gak terlalu jomplang kok aq mah suka ngeri kalo udah acara resmi dengan dandanan paripurna tapi kutak mampu sementara yang lain shine bright like a diamond, heuheu

    ReplyDelete
  2. Mba Gesi aku ngakak bagian pake butter body shop cuman pas event biasnaya pake lotion Indomaret dan eau de toillete body shop wkwkwkwkkwk

    nah itu aku aja minderan banget kalau mau datang event blogger, makanya aku ga sering datang event takut inferior bikin aku jadi kikuk wkwkk :p

    ReplyDelete
  3. Ini saya bisa relate banget. Hahaha. Pertama, saya ga suka makeup. Kedua, pakaian saya gitu-gitu aja.

    Waktu mulai nerima2 event utk blogger, muncul rasa minder krn melihat undangan lain niat banget dandannya, dressupnya. Padahal saya pikir saya berdandan sesuai jati diri aja. Ternyata itu ga cukup.

    Dahulu saya pikir blogger = penyiar radio. Cuma kelihatan tulisannya. Ternyata sekarang enggak. Semuka-muka juga harus nampak. Heuheu.

    ReplyDelete
  4. Baca tulisan ini langsung inget Alodita. Jadi sering kan ya Alo bikin hestek #selflove gitu. Cerita gimana proses dia untuk menerima dan mencintai diri sendiri apa adanya itu nggak mudah.

    Terus eike mikir, Ya Allah wong ayu ngene masa iya sih masih ada mindernya? Nggak masuk akal, bening cantik bersinar gitu kan. Kalau akuuu baru lah sangat amat pantes sekali����

    Tapi kulangsung tercerahkan abis baca tulisanmu Ges. Yaiyalah bisa banget karena circle kita juga beda jauuuh, LOL. Alodita cantik gitu tapi mungkin di circlenya banyak yang jauuuuh lebih cantik mulus langsing singset.

    Ai buluk gini tapi circlenya emang tinggal di desa yang mostly petani tiap hari nyebur sawah jadi ya mau inferior gimana. Kecuali pas kumpul blogger wow kulangsung minder akut, wkwkwkwkwk.

    Makasih tulisannya Gesi, kini kutau tiap² wanita ternyata bisa dan punya hak untuk inferior *eh.

    ReplyDelete
  5. Mbak Gesi, you look as beautiful as them. Ngga terlihat perbedaan dengan KOL lainnya ;)

    ReplyDelete
  6. saran mbak ges, beli 1 tas merk TUMI . gak gila” amat harganya tp mengatasi kejomplangan saat harus ketemu seleb” kyk kmaren. eh, apa harus diatas tumi lg yak? hahaha.

    ReplyDelete
  7. Saat pertama kali saya scroll dan lihat fotonya Mbak sama kok sama KOL lainnya. Sama-sama cantik :D

    ReplyDelete
  8. Wah beruntung banget Mbak bisa nyobain produk terbaru dari brand terkenal.

    ReplyDelete
  9. Wah keren banget nih ya acaranya. Seru banget pastinya.

    ReplyDelete
  10. Jangan minder Mbak, Mbak sudah beruntung banget lho hehe. Saya kapan ya bisa kek gitu :D

    ReplyDelete
  11. Wah teryata negara lain bawa seleb ya. Waduh langsung minder tuh kala saya :D

    ReplyDelete
  12. waaah...aku bgt nih sering minderan gitu. kalau soal penampilan aku sdh bendera putih sih, give up duluan hahaja. tp minderannya lebh ke soal kemampuan. thanks sharingnya mami ges.. olwes mencerahkan :)

    ReplyDelete
  13. Selalu suka tulisanmu, mba gesi.
    Dan paling suka komennya nyak ratun, setiap wanita berhak merasa inferior..huahhaa
    Its true, inferior bukan berarti tidak bersyukur
    Ini saja saya baru berani komen di blog mu, mba :p

    ReplyDelete
  14. aku sering ngalamin iniii ges hahahahaha... apalagi yaa, aku kerja di bank asing, yg mana nasabahnya banyaaaaka sekali artis dan kaum sosialita :D. kadang2 kalo sedang serve mereka, ya ampuuuun, aku lgs melirik ke tanganku yg ga bisa seputih mereka , ngelirik kukuku yg ga rata sementara si sosialita inu mengkilap dan panjang :p. trus melirik pakaiannya yg udh jelas pasti di atas 10 jt k atas. tasnya apalagi yg mungkin 100 jtan wkwkwkwkkwk..aku prnh loh sampe ga fokus servenya, saking cantiknya si artis yg aku serve ini hahahahaha...

    itu baru artis... aku prnh jg ngerasa ga PD pas ngeliat FOTO mantan pak suami yg jauuuh lbh cantik. wkwkwkwk ga kebayang kalo ketemu lgs.

    tapi positif poinnya ya ges, kalo sdg down gitu, biasanya aku lgs mikir lg. gmn yaa caranya bisa seperti mereka. setidaknya ga malu2in amat di mata suami. nah trus aku lgs termotivasi utk rajin pakai body care, rajin perawatan lg, beli pakaian yg bgs , beli parfum khusus utk acara2 tertentu :p. bener yg dibilang nahla sih, setidaknya ada 1 set pakaian, ato peralatan lainnya yg hrgnya memang lbh mahal dan hanya dipakai utk acara2 yg sangat khusus :D

    manusiaaa. ...susah sekali yaaa utk bisa mensyukuri apa yg dipunya hahahahah

    ReplyDelete
  15. Uh wow, bersyukur di era sekarang ini memungkinkan banget untuk sewa daripada beli 😂 Aku sendiri gak bakal rela buat beli tas mahal 😅

    ReplyDelete
  16. Hi mba, saya mah inferior nya cukup ama suami aja. Saya udah cuci muka pake foam mahal plus foreo tetep aja suami lebih bercahaya huhu

    ReplyDelete
  17. Wahahhaa jadi inget beberapa bulan lalu merasa inferior saat ada di satu event dua negara. Bukan soal fisik, tapi soal ilmu dan kemampuan bahasa asing. ��

    ReplyDelete
  18. Gimana aku kalo ada di situasi itu yaa..hehehe. Bisa-bisa ngumpet di kamar mandi saking mindernya. Eh tapi beneran, begitu sampe rumah langsung deh meluncur nyungsep rasa mindernya karena ketemu anak. You're still shine kok mbak Gessy..walau mereka no pori-pori at all ����

    ReplyDelete
  19. ah, aku juga sering ngerasa gini kalau dateng event 😅 baju yang itu itu aja, tas pun yang murce.. boro2 branded, beli juga yang diskonan

    ReplyDelete
  20. Ya salam, kalau Mba Grace aja yang udah kece badai merasa minder bertemu dengan mereka-mereka. Apalagi saya yang tidak pernah datang ke acara Blogger. Wkwkwkw, sudah pasti kek remahan rengginang.

    Terus harus pakai tas brandit yang kayak apa, ya? Biar bisa 'berbaur' dengan mereka? Hihihi LV? GUCCI? atau ada merk yang lebih cetar membahana?

    ReplyDelete
  21. Ya ampun Gesiiii
    Dirimu yang kece badai cetar membahahana dan smart gini aja merasa minder, gimana akuuuu?

    Teorinya sih memang 'jadilah dirimu apa adanya'
    Tapi kadang situasi menuntut kita kita 'jadi diri yang ada apanya'

    Semangat Gesiiiii
    Dirimu tetap mak kece idolakuuuu

    ReplyDelete
  22. Foto fotonyaaa manaaaa.. Tapi di dinner itu gak liat menjomplang ah.aku juga kadang gitu, tapi udahannya agar feeling bette mikir gini, "ah pup nya sama2 bau, ngapain minder hahahah. "

    ReplyDelete
  23. Mamiii, menurutku itu cuma perasaan Kami Ubii aja. Pas lihat fotonya, Ya Allah wong ya sama cantiknya gitu lhooo.. Mbak Gesi lho, kulitnya bening dan shine bright like a diamond juga.. Hehehe..

    ReplyDelete
  24. Mi,fotonya gg jomplang kok. Cantik.
    Tapi ngerasa minder pas ke event, pernah ngerasain apalagi pas newbie.

    Semangat selalu Mi, bagiku mah dikau kerennn

    ReplyDelete
  25. Aku pernah ke event yang bener-bener semua selebgram dan nggak ada satu pun yang aku kenal sebelumnya Mba Ges. Followersnya banyak yang ratusan ribu. Udah gitu mereka masih pada muda-muda dan cantik pula. Aku pikir nih pasti pada sombong anak-anaknya, gataunya nggak sama sekali. Mereka humble semua! ��

    Mudah-mudahan humble beneran ya, bukan karena tau aku anak ahensi jadi baiknya karena buat dapetin job dari aku hahaha.

    ReplyDelete
  26. Kadang akutu bukannya ga pede dateng ke event mba, tp banyak yg ngerasa superior gtu, sebagai warga Bekasi yg datang ke Jakerdah ya wajar kemudian kumerasa inferior wkwkk.. tp dr situ ya aku belajar untuk tampil beda dan bukan hanya beda penampilan tp dr segi otak juga, yg terakhir kuharus perjuangkan ����

    ReplyDelete
  27. merasa jomplang banget emang mih kalo ke event yg dandanan serta outfinya pada kece parah. aku mah bagaikan asisten yg megangin tasnya doang hahaha

    ReplyDelete
  28. Ya ampun, mbak. Lucu tenan tukisan ini.

    Ga kok mbak. Mbak tetep kelihatan sebagai mbak Gesi di situ.

    ReplyDelete
  29. Aku pernah ges. Merasa dari rumah udah cakep. Wangi dan baju oke lah. Tapi pas sampai ke event trus pada baju yg lebih bagus, aku merasa paling kumal. Hahaha. Lol.

    Setelah kulihat foto terakhir. Gak jomplang ah. cakep juga seperti yang lain. Hihihi.

    ReplyDelete
  30. sesama teman alumni aja aku merasa rendah(an) banget apalagi yang begini, tapi tulisan ini cukup mewakili diriku lah yang tak paham berdandan, gak modis, gak tinggi juga, eh gak putih juga. Jadi tahu kalau ketemu langsung dibanding cuma baca sana-sini ya kan ges. Dari foto itu, setara saja kok dirimu dengan yang lain, cantik-cantik semua.


    Dan minuman di atas meja itu mengingatkanku pada jamu gendong.

    ReplyDelete
  31. Aku juga pernah banget ngerasain begini Mba, inferior parah pas datang ke sebuah acara. Padahal levelnya nggak se Asia Pasifik lho ahahaha. Yg jelas apa itu selflove hampir nggak ingat samsek. Its okay to be inferior asal gak kelamaan ya :')
    Dan bener deh, kayanya aku juga harus punya satu set baju sama tas khusus buat acara penting kaya saran Nahla.

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^