Wednesday, April 15, 2020

30 Hari #DiRumahAja Karena Covid19


Ini hari ke 30 (kayaknya) di rumah terus setelah ada pandemi Covid19. Rasa bosen udah di ubun-ubun banget, terutama start hari Sabtu minggu lalu. Jadi mikir sebenernya apa sih yang paling saya rindukan dari rutinitas yang biasa sebelum social distancing?


Apa pergi-pergi nya? Apa bebas ngemall nya? Kerja nya? Apa?

Ternyata yang paling bikin saya kangen adalah alone time tanpa suara anak-anak. LOL. Iya, saya kangen banyak hal termasuk ngemall, ngafe, kerja di klinik, kangen gym, kangen ketemu Adit, kangen klien saya, dan masih banyak lagi. Tapi kalau ditanya yang paling banget, ya itu, waktu 'bebas tugas' jadi ibu.

On normal days, Ubii sekolah 3x seminggu dari pagi sampai siang. Aiden sekolah dan daycare 5 hari sampai sore. Artinya, saya cuman on duty itu pagi kan, pas nyiapin anak-anak sekolah/terapi. Lalu 'masa tenang' (lol), dan baru on duty bener-bener dengan suasana rumah ramai itu start lagi sore setelah Aiden pulang daycare.

Biasanya di 'masa tenang' itu saya bisa ngerasain a moment of peace, nggak berisik. Ada 2 mbak, tapi mereka sibuk dengan urusan kerjaan masing-masing. Jadi mereka entah nyetrika atau ngapain, sementara saya sendiri. Kadang garap paperwork klien, kadang bikin materi sharing di Canva, dll.

Yang jelas, tidak selalu ada suara anak-anak saat saya melek, di hari biasa.

Saya sayang banget sama Ubii dan Aiden, dan sekarang saya suka anak-anak. Tapi makin ke sini makin nyadar bahwa saya tuh tipe yang butuh recharge dengan sendirian juga. Saya selalu mikir saya seorang ekstrovert. Tapi belakangan ini, 2x ikut tes (hanya online sih), ternyata lebih gede sisi introvert saya hahahaha. Nggak beda jauh sih prosentase nya, tapi tetep tinggian introvert.

Dipikir-pikir dari keseharian juga kayanya emang cocok juga, secara saya memang sangat butuh waktu sendiri dan ada kalanya saya bener-bener enggan ngobrol sama orang. Jadi saya tuh kayak ada tombol nya. Pas tombol ekstrovert ON, ya saya sangat enjoy bicara sama orang lain, bercanda, ngobrol receh, atau dicurhatin. Tapi pas introvert nya yang ON, bener-bener kayak pengin menjauh aja dari segala macam ramai-ramai.

Anyway, beberapa hari lalu dapet info bahwa klinik tempat saya praktik memperpanjang tutup sampai 1 Juni. Udah ketebak sih, dan maklum juga. Tapi begitu dapet pengumuman resmi nya, ya rasanya tetep wadaw hahaha.

Sekarang ini masih bingung gimana menyampaikan agar nggak mudik dulu sama nanny. Beberapa temen lain punya opsi yang bisa saya contoh, kayak mudiknya jadi Desember. Buat bahan pertimbangan deh. Rasanya lelah mikirin itu huhu.

Selama 30 hari di rumah, apa aja yang kalian rasain?

Apa aja hal baik atau hikmah yang ada?

Apa aja challenge nya?

Di saya, challenge nya justru di kesehatan banget nih. Dengan di rumah terus malah jadi lebih gampang drop. Padahal hampir tiap pagi udah stretching sambil jemur. Udah gerak badan juga tiap nemenin Aiden lompat-lompat.

Terus jadi makin jerawatan malah. Kzl. Padahal sebelumnya wajah udah bersih hahaha. Tapi yaaa kayanya wajar sih. Soalnya sebulan ini saya jadi makin ngemil nggak jelas. Segala ciki-ciki yang sebelumnya udah dikurangin, jadi banyak lagi. Terus kokakola yang sebelumnya udah batasin banget, juga jadi minum terus lagi. Aaaaaaaaa.

Yang paling nggak enak dan annoying, gatel-gatel saya kumat melulu sekarang. Gatelnya luar biasa dan bekas di mana-mana. Berasa rombeng.

Hal baik juga ada, pasti ada. Yang kerasa adalah jadi makin deket sama nanny. Jadi makin sering bercanda dan ketawa bareng. Menertawakan kebosanan bersama, lol. Jadi main-main bareng lebih sering juga kayak main UNO stacko, ular tangga, tebak-tebakan, dan painting. Kadang sekedar nonton YouTube bareng, cari resep, terus dibikin.

Aiden juga malah lumayan keliatan progress nya setelah di rumah aja. Sekarang jadi pede gambar sendiri, dulunya selalu minta digambarin dan dia cuman coloring aja. Makin semangat nulis angka dan huruf juga. Tiap hari minta learn sama "Miss Mami" sampai bilang nanti sekolah di rumah terus aja sama saya. Hhhh. Senang sih dia bilang gitu, but no thank you hahahaha.

Yang jelas masa-masa ini tuh kasih kesempatan buat saya untuk both slowing down dan ngerjain hal-hal yang tadinya cuman direncana doang tapi ditunda melulu. And I'm grateful for that.

Jadi punya waktu ngisi akun IG @mainsamaaiden lagi, hepi! Tapi juga jadi woles nggak mikirin hal-hal yang sifatnya masih nanti-nanti. Sebelumnya, saya lagi mikir banget mau lanjut ambil sertifikasi play therapy. Sekarang karena di rumah punya banyak waktu untuk menyadari mana yang prioritas dan mana bukan, jadi udah nggak galau lagi. Jawaban akhirnya: tidak ambil sertifikasi lanjutan dalam 2 tahun ini, hahaha.

Rumah saya yang lagi direnov, puji syukur, udah hampir jadi. Sesuai perkiraan waktu ternyata. Tapi terus bingung, gimana beli-beli furniture buat ngisi nya yah. Saya dan Adit bukan tipe orang yang mantap beli furniture online soalnya. Kami merasa lebih pas kalau liat langsung, pegang dulu, gitu-gitu deh. Jadi, pindahan balik ke rumah mungkin jadinya ketunda walau rumah udah bakal siap. Untung bayar kontrakan sekalian buat 1 tahun. Tadinya cuma mau kontrak 6 bulan doang.

Menulis hal-hal yang jadi kegalauan saya begini, bikin saya nyadar bahwa semua orang punya challenge masing-masing. Everyone is affected by covid19. Iya, mungkin challenge nya tidak sebesar saudara-saudara kita yang tenaga kesehatan, drivel ojol/pedagang/dll yang pendapatan jadi lebih dikit, guru-guru yang jadi sibuk bikin materi home learning, karyawan hotel, dll. But that doesn't mean our challenge yang 'hanya segini doang' ini menjadi less valid.

Semua orang boleh merasa cemas dan nggak nyaman di situasi ini. Semua orang boleh mengeluh supaya kepala dan hati rada plong sedikit.

But let's get back up again ya. Karena hidup tetap bergerak. Kewajiban tetap berjalan.

Semoga kalian yang lagi down bisa menemukan hikmah dan semangat baru ya gengs. Mungkin bisa coba kegiatan baru, atau balik melakukan hobi atau passion lama yang sempat mati suri. Yang punya blog, ayo tulis. Bisa jadi catatan kita pernah menghadapi Covid19 bersama. Semangaaat!



Love,




No comments:

Post a Comment

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^