Friday, February 8, 2019

Time Flies So Fast, But We're Still The Pilot. Wait, Are We?

Salah satu masalah sehari-hari yang belum ada ujungnya, buat saya, adalah kekurangan waktu. Sering ngerasa 24 jam itu kurang. Ternyata setelah dipikirin lagi, pertanyaan nya menjadi, "Seberapa baik kamu mengatur waktumu, Ges?"


... yang ternyata ya, masih sangat jauh dari kata efisien dan bijak. HUAHUAHUA.

Saya rasa ini adalah masalah banyak orang juga. Terbukti dari contoh sederhana, DM-DM yang sering masuk ke saya. (Thank you those who love to message me! Sering bisa jadi trigger ide cerita juga loh).

"Mba Ges, aku tu juga pengin deh ngeblog konsisten, tapi nggak sempet"
"Gimana sih Mba biar bisa bagi waktu? Aku keteteran banget"
"Ci, aku pengin juga main-main sama anakku, tapi kok susah ya cari waktu"

... dan lain sebagainya.

Saya juga sering ngerasa susah menemukan waktu yang pas untuk melakukan sesuatu. Satu contoh: baca buku. Ada tiga buku yang sangat ingin saya tuntaskan, tapi semuanya masih setengah, atau bahkan seperempat jalan. The Art of Not Giving A Fuck, Imperfect, dan Rich People Problems. Imperfect padahal kan berbahasa Indonesia, harusnya bisa lebih cepet kelar.

Saat ada waktu yang rasanya cukup luang, dengan dalih nyantai dulu, saya YouTube-an atau main game Peak di hape. Pernah saya review, emang bagus sih, baca di sini: Penuaan Dini, Bukan Pernikahan Dini Loh. Tapi sering kali remnya blong. Main kelamaan, begitu nyadar hah udah 1 jam lebih.

Mata jadi udah capek, jam udah makin malem, lalu akhirnya bobok.

On repeat.

Memang ya, sadar itu satu hal, tapi berubah itu completely different thing hahaha.

Gadget (or social media?) jaman sekarang memang menjanjikan banyak kesenangan. Pinterest, YouTube, Instagram, huhuhu bisa absorbed banget kalau udah buka. Mending nih kalau buka sesuatu lama tapi emang berfaedah, ada yang bisa didapet.

Lhah saya abisin sejam buat buka channel Kimi Hime, demi penasaran mengapa dia selalu clickbait segitunya dan baca-bacain komen viewers nya. Dapet apa coba, ealah. Nyesel doang di akhir hahaha. Beda sama saat saya ngabisin satu setengah jam buat nonton dokumenter From The Big Bang To The Present Day. Mata lelah, tapi belajar tentang bumi, sekaligus otak mikir biar bisa nangkep karena nggak ada subtitle nya. Itu baru faedah.

Jadi bener-bener ngeh kenapa bumi ini bisa ada. Zat-zat awal yang ngebentuk itu apa aja. Butuh berapa tahun dari big bang sampai ada hujan pertama, makhluk hidup pertama, manusia purba pertama. Bagaimana awalnya mereka bisa menemukan dan menggunakan api. Kelas binatang yang pertama ada ternyata amphibi, lalu mengapa ada kelas reptil. Peradaban pertama itu di mana. Bangsa Mesir membangun piramida itu pakai apa. Bagus banget!

Meskipun ya harus siap-siap karena segala knowledge itu akan beda dari religious view, yah. Karena kalau di Alkitab manusia pertama yang adalah Adam and Eve, bumi, gelap dan terang, binatang, dll pada muncul 'begitu saja.'

That being said, ternyata bukan waktu yang kurang. Tapi saya yang belum bisa mengalokasikan dengan bijak. Nanti kalau sehari ada 36 jam pun tapi saya masih begini, ya tetep akan ngeluh kurang juga sepertinya.

Beberapa hari ini saya mencoba meletakkan gadget jauh dari jangkauan di malam hari. Jadi begitu Ubii dan Aiden tidur, saya nggak otomatis meraih gadget, tapi tergerak melakukan hal yang sudah saya plan. Entah itu baca buku, beres-beres play room Aiden, atau guntingin printable #MainSamaAiden. Setelah kelar, baru taroh gadget di kamar lagi, karena mau buat alarm biar bisa bangun pagi.

So far, it works pretty well. Sepertinya harus saya biasakan seperti ini.

Yes, time does fly so fast, but let's make sure we are still the pilot!



Luv,






3 comments:

  1. Ah, same with me. Ngakalinnya sih bikin "to do list" jadi pas mau main hape keingat ada beberapa hal yang harus dilakukan. tapi nggak rajin tiap hari juga, jadi yaa gitu deh. Hiks.

    ReplyDelete
  2. Samaaa bangett mbak. AKu juga sering ngrasa waktu kurang, padahala pengen ngerjain ini-itu. Setelah direnungkan ulang, ternyata keseringan scrool IG-nya. ajhahaha

    ReplyDelete
  3. Haiyaaa ini benar sekali. Terkadang "waktu yg kurang" itu udah kepake buat hal-hal yg unfaedah. Aku pun sekarang berusaha untuk jauhin gadget sebelum bobo malem, gantinya baca buku. Sekalian biar anak nggak melulu liat mamanya oegang gadget.

    Pesan terakhirnya noted! Thanks for sharing, ci Gesi!

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^