Monday, May 20, 2019

Untuk Siapa? Refleksi Tentang Diri, Gambar, dan iPad

Bulan Ramadhan selalu bawa happiness karena Adit dapet THR. Duniawi banget ya seneng Lebaran karena dapet duit hahaha. Emang cuma bisa ngandelin THR sih untuk budget hepi-hepi, karena kantor Adit nggak ada bonus tahunan dan kalau gaji bulanan ya buat bayar kehidupan plus ditabung.


Tahun ini, saya dan Adit sempet mau pakai THR buat liburan sekeluarga. But on second thought, saya bilang mau beli iPad aja boleh nggak. Alasannya cuman satu, karena saya pengin gambar-gambar pakai Procreate.

Loh padahal gambar saya kan jelek yah? Iya, ngerti dan nyadar banget kok. Lalu mengapa tetep beli iPad?

*

Bulan April kemarin adalah jadwal perkuliahan block 2 Play Therapy saya. Tentang kuliah Play Therapy, ceritanya bisa dibaca di sini ya: Rasanya Kuliah Lagi

Block kemarin, kami belajar 2 tools yaitu Music dan Therapeutic Story. Kuliah saya ini bahas teori di kelas nya cuma sedikit. Jauh lebih banyak diskusi, role-play, dan experiencing langsung. Sebelum bener-bener masuk ke tool Music, kami diajak main musik bareng dulu. Boleh pilih alat musik apa pun, bebas. Boleh mainin instrumen musik dengan cara apa pun (asal nggak destruktif), bebas. Terakhir diajak nyanyi bareng dengan lagu yang disepakati bersama.

Main alat musiknya, mulai bergantian. Teman lain yang sudah mulai duluan tetep main. Sampai akhirnya kami semua dapat giliran dan terbentuk harmoni. Nggak yang jadi alunan musik indah, tapi ketukan nya bisa sejalan. Kami belajar mendengar, belajar just play with it, tanpa peduli kami bagus atau nggak. Semua orang bisa main musik ketika kita hanya bermain untuk diri kita sendiri, tanpa dibebani "aduh jelek" "aduh aku gabisa" "aduh gak ngebentuk nada" and such.

Kemudian, as usual, adalah sesi diskusi sambil berefleksi.

Refleksinya adalah main musik itu menyenangkan. Ternyata ya nggak harus jadi pemusik untuk bisa mainin alat musik. Nggak harus jago kalau emang tujuan nya hanya untuk menyenangkan diri sendiri, untuk stress-release, untuk mengekspresikan perasaan personal.

Ketika kita ngerasa terbeban harus bagus dan harus ini itu (padahal kita nggak cari makan di jalur itu, padahal kita emang nggak aim untuk bisa main bagus), pertanyaan nya adalah kita sebenernya mau lakukan untuk siapa?

Beda ya kalau kita memang ingin bisa, lalu kita ikut kursus atau belajar. Di situ mungkin kita emang punya kemauan untuk lebih expert. Tapi kalau hanya untuk santai-santai, ngelepas penat, sebenernya nggak ada keharusan kita kudu main bagus.

Refleksinya tentang musik. Tapi buat saya, itu jadi pertanyaan yang mengarah ke hal lain, gambar.

*

Dari dulu saya suka gambar. Suka yang suka aja, bukan karena bercita-cita jadi ahli gambar. Buat saya, doodling itu therapeutic. Saya bisa tuangin apa aja yang saya mau tanpa berpikir. Tanpa mencari kata-kata yang tepat seperti saat menulis atau blogging. Saya bisa pakai warna apa pun yang saya suka. Warna yang bisa bikin mood saya enak (pink, of course), atau warna yang menggambarkan suasana hati saya (rada gelap kalau saya lagi suntuk).

Tapi, kesadaran diri bahwa gambar saya jelek justru lebih took over. Saya jadi nggak pede dan nggak berani gambar karena belum apa-apa udah mikir, "Alah paling jelek." Dulu saya pernah upload gambaran saya, ada yang komen, "Kok gambarnya kayak anak TK sih mba Ges? Hihihi." Ternyata itu bikin saya malu. Padahal ya memang kok gambar saya macam anak TK hahaha. That's a fact, mengapa saya harus malu ya?

Akhirnya, hobi ini saya akalin dengan beli buku-buku mewarnai. Saya beli buku mewarnai unicorn, bunga, pita, macem-macem. Malem-malem, saat Ubii dan Aiden udah bobo, kadang saya mewarnai. Ini jarang banget kayaknya saya ceritain ya. Karena merasa gitu doang, merasa jelek, merasa nothing.

That defeated feeling was made even worse since Instagram became a thing. Berbagai hasil karya ilustrator bersliweran dan semua indah-indah. Dulu, pengin gitu sesekali upload hasil mewarnai saya. Tapi aduh udah kecil hati. Takut diketawain orang. Mikirnya kejauhan, "Nanti kalo si A liat, dia ngenyek nggak yah. Kan si A jago banget gambar."

Bukan salah Instagram. Bukan salah orang-orang yang upload hasil karya mereka yang jago-jago. Ternyata saya nggak bisa manage perasaan saya. Ternyata saya yang harus bertanya pada diri sendiri: Emang saya gambar untuk siapa? Untuk diri sendiri kan karena saya suka prosesnya? Atau untuk Instagram demi dapet likes dan pujian?

Refleksi sederhana yang bikin saya ngerasa tertampar sih.

I love doodling. I love the feeling that comes when I'm doing it. I enjoy the excitement when I get to use the colors I like. So why the hell did I think of other people's opinions? If I do something that I love, I should be just doing that for ME, for myself.

Kalau menggambar memang therapeutic untuk saya, so simply do it. Untuk diri sendiri. Bukan untuk orang lain. Bukan untuk ngoyo dapet pujian, "Wah gambarnya bagus" di Instagram.

Lakukan apa yang bikin saya waras tanpa perlu mikirin orang bilang apa dan tanpa terpatok pada standard bagus itu yang seperti apa. Selama hobi saya nggak mengganggu atau merugikan hidup orang lain, ya kenapa gitu loh saya pusingin penilaian orang.

Satu refleksi sederhana yang ternyata mengingatkan saya untuk bijaksana mengelola perasaan, memperbaiki pola pikir, dan menempatkan diri di tengah jutaan hal yang dibawa media sosial.

*

Thus, I finally bought the iPad and installed Procreate shortly afterwards.

Lalu tiap hari saya doodling. Kadang bikin sesuatu from scratch. Kadang cuman doodling di atas foto. Kadang hanya bikin benang kusut yang nggak jadi apa-apa saat saya sedang drained luar biasa. Saya doodling banyak sekali. Beberapa saya share di Instagram pakai #OretOretGesi biar gampang saya bukain lagi someday when I feel like wanting to. Beberapa saya save doang di gallery.

I feel pure joy. Akhirnya saya berani mengerjakan apa yang saya suka tanpa terbeban harus bagus. Untuk diri sendiri.

Memang, saya akui bahwa saya belum sebodoamat itu. Saat upload doodling, saya masih aja tulis di caption something like, "I know gambarku ga bagus" or such. Tapi ternyata sudah nggak sakit hati atau bete saat ada yang kritik gambar saya. Pernah kemarin ada yang DM bilang, "Mba Ges, kalau gambar itu bagusnya dikasih gradasi" atau "Ci, itu pager ya ternyata? Tadi aku nggak ngeh pas belum baca caption nya sangking absurd bentuk pagernya ci Gesi hehehe."

Biasa aja ternyata hahaha. Kalau dulu mungkin susah legowo dan malu banget. Kemudian merasa jelek, merasa gabisa apa-apa. Sekarang bisa enteng aja bilang, "Iya aku emang bisanya gitu doang sih hehehe."

Another happiness is because I can combine doodling with something that I care about: mental health or parenting. Bikin panduan belajar menggunting buat anak ala Montessori, bikin quote atau gambar simple yang berhubungan sama mental health. Senang sekali.

#OretOretGesi yang terakhir di Instagram (yang gambar pager itu) ternyata kasih saya satu kesadaran baru juga dan itu bikin saya senang. Ternyata saya nggak over-criticise diri sendiri lagi sengoyo dulu.

Perhatiin gambar di slide ke-2. Di sini ada satu coretan merah yang nggak disengaja.


Kecil banget dan yaelah minor doang. Tapi dulu saya akan annoyed banget sih. 100% bakal berulang kali ngomong sama diri sendiri di kepala, "Gimana sih kok ga teliti. Gimana sih kok tadi ga dicek dulu sebelum upload." 90% bakal hapus, benerin dulu, dan upload ulang. Ternyata kemarin pas nyadar ada coretan merah rasanya ... biasa aja hahahaha. Ya tetep ada yang, "Weh kecoret ternyata nih," tapi yaudah. Nggak lagi jadi membabat diri sendiri hanya untuk hal remeh. Toh tulisan poin-poin tentang boundaries tetep kebaca. Toh bukan kerjaan, jadi ga perfect ya nggak apa-apa.

*

Beberapa kali saya terima DM yang intinya pengin coba ini, pengin coba itu, tapi nggak pede. Ada yang tentang food photography, make up, masak-masak, jahit, dan lain-lain.

Sekarang saya bisa bayangin rasanya. Ternyata perasaan nggak pede itu lumrah. Apalagi ketika orang-orang yang sering nongol di feed Instagram kita udah pada bagus-bagus amat.

Tapi, sekarang saya juga bisa bilang, mari kita mencoba untuk nggak ngebiarin Instagram jadi sandungan atau penghambat. Ketika masak, make up, jahit, etc adalah sesuatu yang ingin kamu lakukan dan kamu enjoy saat lakuin itu, then just do it. If it is something that makes you fulfilled, then let's try to not overthink of what people might comment. Doing our hobby is supposed to make us feel content, not burdened.

Lakukan untuk diri kamu sendiri.

Selama nggak ngerugiin orang lain dan selama budget hobi nggak ganggu pos kebutuhan pokok, DO IT.

Nah kalau emang mau jadiin itu sebagai pekerjaan, ya baru deh ada urgensi lebih untuk meningkatkan skill. Kalau 'hanya' buat suka-suka dan sarana stress-release, nggak ada kok keharusan untuk jadi keren. Sometimes it's just in our heads.

*

This is also a realisation for me that proses refleksi dan evaluasi sebagai manusia itu terus berjalan. Living itself is a life-long learning. I'm 30 this year and I'm excited for all kinds of life process to come. I will keep my reflections and such here in my blog. Someday I'll come back reading this post and smile.

Semoga ada yang bisa diambil dari tulisan ngalor ngidul ini yah, myluv.




Love,






4 comments:

  1. Setuju..setuju..kadang mikir yg over gitu bikin kita jadi berenti mau melanjutkan apa yg kita suka. Udh kadung takut duluan, padahal mah apaan sih yang ditakutin yak, yg ptg mah hepi aja sambil ngejalaninnya... sama kayak aku kmrn galaw mau ambil diploma montessori, apa iya bakal kepake trs nanti kalo udh lulus mau kemana hahaha...tp akhirnya kujalan terus maju tak gentar...wkwkwk

    ReplyDelete
  2. Samaaa, sebenarnya saya juga suka corat coret. Tapi malu gambarnya jelek. Pernah waktu hamil saya latihan menggambar di kantor niatnya kalau punya anak mau menggambar bareng. Tapi pas dikomentarin orang di kantor dan diketawain jadi males lagi. Baca artikel ini bikin sadar sih, apalagi demi anak ya udahlah ya bodo amat apa kata orang. Toh kebahagiaan kita yang rasain. alat gambarnya juga beli sendiri nggak minta.

    ReplyDelete
  3. Nemu blog inspiratif ini.. Awalnya kepo ttg micro trike..googling trus nemu review di blog ini. Krn pengen beli buat anak yg ga mau duduk cantik di stroller. Trus ngalur ngidul nyaman baca tulisane mb Gesi..Tadi sempet baca ttg sepatu Bara2 Melissa yg bikin cekikikan..Trus baca ini..jd motivasi untuk pede bersuka-suka. Terimakasih mb Gesi..

    ReplyDelete
  4. ges, aku malah ga sadar ama wrna merah yg tercoret itu. sampe2 td msk ke ig mu, utk liat lbh jelas dr situ. dan pas tau coretan merah apa yg dimaksud,ya ampuuuuun, aku ga bakal peduli ama coretan itu hahahahahah :p. aku memang tipe yg bukan terlalu perfectionist gitu kali yaaa :p. yg ptg,message yg mau aku sampeiin bisa jelas.

    tp aku termasuk yg srg malu kalo harus posting hasil karya yg aku anggab juga ga bagus :p. lbh suka save sendiri di galery tanpa perlu dipamerin. walopun kalo PD sedang kumat, suka diupload juga :p.

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^