Tuesday, August 13, 2019

Bonding Dengan Anak


Dari kemarin-kemarin suka ada yang nanya kok bisa Aiden tetep attached sama saya, nggak 'lupa' sama Mami nya padahal cukup sering ditinggal ke luar kota. Padahal kalau pas ditinggal, dia ngapa-ngapain sampai bobo malem sama nanny. Tapi kelupaan terus hehehe.


Pas, kemarin dapet DM serupa. Langsung saya nulis biar nggak kepending lagi yaa.

Saya ringkas dulu poin-poin pertanyaan semi curhat yang tersering masuk ke DM. Ada 3 poin:

1) Gimana caranya biar Aiden bisa attached walau lumayan sering ditinggal, apa aja yang saya lakukan

2) Setiap hari Ibu nemenin anak, tapi anak lebih pilih sama Ayah kalau pas ada Ayah, dan prefer sama Eyang kalau ada Eyang. Wajar nggak sih

3) Lanjutan dari poin 2. Apa berarti ada kemungkinan Ibu masih kurang asyik / kurang menyenangkan / kurang blablabla sampai anak lebih mau sama Ayah saat ada Ayah

Saya cerita per poin ya, gengs.

Yang saya lakuin biar tetep bisa attached dan 'dicariin' sama Aiden walau abis ditinggal menginap ke luar kota beberapa hari, jawaban singkat nya adalah make time.

Make time untuk apa? Nah ini bisa saya elaborate lagi.

Satu, make time untuk sounding sebelum pergi. Biasanya saya ninggal Aiden yang beberapa hari itu terseringnya untuk kuliah atau ada kerjaan. Beberapa hari sebelumnya, saya pasti udah sounding duluan. Poin yang disoundingkan: kapan berangkat, mau ngapain, kapan pulang. Kalimatnya kurang lebih begini,
Aiden, Mami mau ke Jakarta hari Rabu ya. Mami mau kuliah. Ini hari Senin, besok Selasa, nah besoknya lagi Rabu, Mami ke Jakarta. Mami sekolah dulu hari Rabu ya. Hari Minggu Mami pulang. Aiden sama Mbak N dulu ya di rumah nya, makan yang banyak, be happy, nanti kita video call ya
(Tetep ada pesan sponsor hahaha. Bisa tentang makan yang banyak, sikat gigi sebelum tidur, dan lain-lain).

Sounding ini nggak hanya satu kali sebelum pergi. Bisa diulang beberapa kali, tergantung usia dan pemahaman anak aja. Sekarang Aiden hampir 4 tahun dan sudah lebih cepet ngerti. Jadi paling saya sounding cuman 2-3x aja. Sebelumnya seingat saya lebih sering.

Dua, make time untuk libatin Aiden di kegiatan packing. Saya suka ajak Aiden bantuin masukin baju-baju yang mau saya bawa ke koper, bantu tutup koper. Task simple aja sebenernya. Tapi dengan dilibatkan begini, Aiden lebih kebayang bahwa saya memang akan mau pergi ke luar kota. Dia ikut siap-siap sehingga nggak 'kaget' saat pulang daycare hari Rabu nggak ngeliat saya ada di rumah.

Di kegiatan ini, jadinya Aiden juga menyiapkan dirinya untuk melepas Mami nya pergi. Packing yang begini sudah pasti jadi lebih lama. Hence, dari awal saya bilang MAKE TIME, bukan find time.

Kalau menemukan waktu yang luang dan enak, pasti susah. Ada aja excuse nya. Yang capek lah, buru-buru lah, anak pas cranky sehingga nggak bisa dilibatin lah, dan lain-lain. Maka harus bikin waktu nya. Kalau kita make time, pasti akan ada waktu.

Tiga, make time untuk siapin semua kebutuhan Aiden selama saya di luar kota dan TUNJUKKAN/ceritakan ke Aiden. Kebutuhan di sini biasanya tentang snack untuk dibawa ke daycare, buku cerita, dan aktivitas bermain.

Untuk snack, biasanya saya ajak Aiden ikut beli juga. Aiden yang pilih, saya yang bayar #yaiyalah masa Aiden yang bayar lol. Beli sekalian agak banyak, menyesuaikan jumlah hari saya tinggal ke luar kota.


Untuk buku, biasanya masih saya sendiri yang langsung pilih tanpa melibatkan Aiden. Alasannya, karena harus pilih buku dengan Bahasa Indonesia, sesuai kemampuan nanny saya membacakan dan memahami cerita. Kalau saya ajak Aiden ikut pilih, nggak jamin dia akan sudah pasti tunjuk buku Bahasa Indonesia kan. Meanwhile, kalau bukunya in English, nanny saya 90% akan pilih buku lain yang Indo. Jadi pointless banget kalau Aiden sudah pilih sendiri, tapi kemudian endingnya baca buku pilihan nanny.

Untuk aktivitas main, yang saya maksud bukan mainan jadi seperti mobil-mobilan, dll, tapi lebih ke kegiatan fun learning. Most of the time, saya cuma akan siapin gambar-gambar yang bisa diwarnai Aiden. Itu ngelibatin Aiden juga. Saya nanya dia mau gambar apa, nanti saya yang cari gambarnya di internet dan print. Sekalian saya siapin pewarna nya.

Kemarin banyak yang nanya beli buku stiker Tayo nya di mana. Di Gramedia, gengs

Saat nggak ada saya, kegiatan begini hanya coloring supaya nanny kami juga nggak kesusahan. Kalau bikin-bikin yang biasanya saya lakukan di #MainSamaAiden, nanny saya kurang sabar dan suka nggak pede soalnya.

Setelah semua disiapin, saya taroh di tempat yang Aiden bisa lihat. Lalu saya tunjukkan dan ceritakan sebelum saya finally pergi, kurang lebih,
Aiden, kemarin kita sudah beli snack buat sekolah ya. Mami taroh di (sini). Besok Aiden bisa pilih mau bawa yang mana. Kalau Aiden mau mewarnai, kertas dan crayon nya di (sini) ya. Gambarnya PJ mask dan lego, Mami sudah bikinin. Kalau Aiden mau dibacain buku sama Mbak, di (sini) bukunya ya.
Make time untuk siapin kebutuhan dan ceritain ke Aiden itu supaya Aiden ngerti bahwa Mami nya tetap memperhatikan dia. Bukan pergi karena mau 'lepas tangan' sama Aiden, bukan pergi karena malas sama Aiden. Anak perlu tahu bahwa ibunya walau pergi tetep berusaha taking care.

Empat, make time untuk kelarin hal-hal yang perlu dirampungin. Apa pun itu. Jadi H-1, saya di rumah nggak pegang kerjaan apa pun saat Aiden sudah di rumah. Pas Aiden sekolah dan di daycare, saya make sure kelarin garapan. Lalu jemput lebih cepat dan ya main-main aja sama Aiden.

Di hari-H saya berangkat, harus saya yang mandiin, suapin, anter ke sekolah, dll nya Aiden. Make sure he's well taken care of by his mom dulu, baru saya berangkat. Makanya saya selalu pilih berangkat di jam-jam siang. Nggak mungkin saya pilih pagi atau malam, kecuali kepepet karena keterbatasan jam flight.

Kenapa nggak malam, karena saya rasa kalau Aiden ngeliat saya berangkat itu dia akan lebih kepikiran. 'Melepas' seseorang yang penting belum tentu mudah untuk anak-anak. Jadi mendingan saya yang 'melepas' dia ke sekolah.

Lima, make time untuk telpon atau video call. Standard lah ini ya. Nanya kabar Aiden hari ini gimana, makan apa, main apa di sekolah, gimana perasaannya di sekolah, bobok siang lama nggak, main nya sama siapa, etc dan ditutup dengan bilang I love you or such.

Selain biar saya nggak ketinggalan kabar Aiden dan tetep ngerti update nya tiap hari, juga biar Aiden tahu bahwa Mami nya peduli walaupun jauh.

Enam, make time untuk accommodate kangen nya Aiden. Biasanya (nggak selalu sih) Aiden suka minta nggak sekolah H+1 saya balik ke rumah. Kayak mau puas-puasin sama Mami setelah ditinggal cukup lama. Itu harus disiapin juga, dengan cara sesederhana nggak merencanakan mau garap kerjaan atau nggak bikin janji mau ketemu orang, dll di hari itu.

Kalau pun ternyata Aiden mau sekolah, toh saya bisa tetep bikin kerjaan atau PR. Tapi yang jelas, saya kosongin dulu satu hari setelah saya balik ke rumah. Jadi kalau Aiden memang mau sama saya, I'm all up to it and free as a bird.

Setelah main-main santai, siang bobo juga sama saya. Biasanya saya sambil tunjukkin foto-foto saya selama kuliah dan saya ceritain juga. Aiden emang masih cuman, "Oh ya oh ya, itu Mami ya, oh ya oh ya" doang. But I refuse to think that he doesn't understand. Kids do understand, in their own way and time.

Mungkin yang dipahami bukan tentang materi kuliah saya ngapain aja, saya bikin certain things untuk apa aja , betul. Tapi at least dia mengerti oh kemarin Mami ada gambar-gambar, oh Mami kemarin ada bikin puppet yang dikasih nama Regina Phalange, oh Mami ada bikin pasir, etc. Dan dia akan mengerti bahwa ibu nya sedang berusaha menanamkan kebiasaan ngobrol, saling cerita abis ngapain aja, berkomunikasi. Poin ini yang mau saya pupuk supaya mengakar sampai Aiden remaja dan dewasa kelak, AMIN!


*

Setiap hari Ibu nemenin anak, tapi anak lebih pilih sama Ayah kalau pas ada Ayah, dan prefer sama Eyang kalau ada Eyang. Wajar nggak sih.

One cannot tell itu wajar atau nggak wajar hanya dari curhatan sesingkat itu dan ketika nggak tahu rutinitas sehari-hari seperti apa, bagaimana ekspresi anak ketika lebih 'memilih' Ayah ketimbang Ibu, dll. Kita masing-masing sebagai ibu yang lebih punya clue.

Buat saya, kalau hanya berdasarkan cerita sekilas, it is understandable. Aiden juga begitu kadang-kadang. Kalau ada Adit atau pas main ke tempat Oma, ya prefer Papi dan Oma daripada Mami. Karena lebih jarang ketemu kan, jadi kayak pengin memanfaatkan waktu yang ada sama mereka sebaik-baiknya.

Seperti kita orang dewasa. Anggap lah kita reunian sama 3 orang teman SMA. Ada 1 yang dari luar kota, sementara yang 2 lain nya tinggal sekota sama kita dan masih cukup sering ketemu. Most likely, kita juga akan lebih antusias dan lebih kepengin ngobrolnya sama temen yang dari luar kota, karena ya kapan lagi, mumpung bisa ketemu. Gitu deh ibaratnya.

*

Apa berarti ada kemungkinan Ibu masih kurang asyik / kurang menyenangkan / kurang blablabla sampai anak lebih mau sama Ayah saat ada Ayah.

Ini perlu evaluasi diri masing-masing. Orang luar yang hanya tahu ceritanya sekelumit nggak bisa jawab. Beberapa poin yang bisa jadi bahan evaluasi untuk ditanyakan ke diri sendiri:

1) Anak prefer sama Ayah nya hanya di beberapa kegiatan tertentu seperti mandi atau main, atau di semua kegiatan? Apakah anak bener-bener seogah itu sama Ibu ketika sudah ada Ayah?

2) Bagaimana availability kita saat menemani anak sehari-hari? Ada kah waktu yang khusus hanya untuk menemani anak main, atau selalu sambil disambi ngelakuin hal lain? Contoh: disambi main hape, urus orderan olshop, cuci piring, nonton TV sendiri sementara anak main sendiri di ruang yang sama, dll.

Seharian di rumah sama anak karena memang stay-at-home/working-at-home mom belum tentu semua waktunya berkualitas. Berada di rumah dan di ruangan yang sama dengan anak tidak sama dengan being there yang bener-bener menemani anak. Itu dulu yang kita perlu bedakan.

3) Bagaimana attitude kita saat menemani anak sehari-hari? Kalau dihitung secara kasar, seingat kita, banyakan mana antara ngomel nya dan ketawa sama-sama nya? Kalau kita coba memposisikan diri memakai kacamata anak, kira-kira lebih banyak memori seperti apa yang diingat anak di hari itu? Memori main/ngobrol/becanda sama Ibu, atau memori Ibu bercecuit "Ayo makan jangan lama-lama, mandi nya buruan, cepetan, buruan, cepetan, buruan, jangan gitu, nanti kotor, nanti basah, apa lagi sih, udah dong, ya ampun" dan lain-lain semacam itu?

4) Bagaimana nada dan intonasi suara kita saat bicara dan body language kita saat temenin anak sehari-hari? Mungkin kita bisa bilang, "Nggak kok, aku nggak pernah ngomel merepet, nggak pakai kata-kata yang menyakiti anak." Tapi kita perlu evaluasi juga tone dan gesture kita.

Baca ini juga ya: Parenting Self-Talk

Karena, tone dan gesture juga say a lot. Komunikasi dan perasaan yang ditimbulkan itu nggak hanya dari diksi atau kata-kata yang diucapkan secara verbal. Justru, bahasa verbal itu hanya 7% loh. 38% nya voice dan tone kita saat bicara, dan 55% nya body language.


Dosen Play Therapy saya sempet cerita bahwa dulu beliau punya klien anak yang agak pemurung dan cenderung takut mencoba hal baru. Telisik punya telisik, ternyata bukan karena Mama nya suka ngomel. Mama nya pun udah bersikeras bahwa nggak pernah keluarin kata-kata omelan. Tapi ternyata karena mimik wajah dan body language Mama nya.

Di satu sei interview bersama, si klien anak ini duduk bersama Mama nya. Si anak diminta isi form kuesioner, sementara Mama nya menunggui. Nah kebetulan, anak ini rada lama menyelesaikan kuesioner nya. Menurut pengamatan dosen saya, Mama nya emang nggak keluarin kata-kata, bisa menahan diri untuk diam, tapi gesture dan facial expression nya tidak. Mama nya cukup sering:

- Berdecak "ck ck ck" gestur orang nggak sabar nunggu
- Mengehela nafas nya berat gestur seolah berkata "Kok lama amat sih"
- Dahi berkerut, raut wajah tense

Setelah itu, akhirnya dosen saya merasa perlu ngobrol sama si Mama untuk kasih saran agar Mama lebih perhatikan body language dan tone nya. Long story short, Mama nya pelan-pelan bisa berubah dan si anak juga lebih cheerful dan lebih berani coba hal baru.

Jadi sebelumnya, si anak ini cenderung takut coba hal baru karena takut salah. Takut dikritik Mama nya. Takut mendapat body language dan tone dari Mama yang terlihat gemes dan nggak sabar. Ternyata merasa selalu dikritik itu nggak melulu harus dari ucapan.

Itu lesson learned banget yang bisa kita jadikan bahan evaluasi sama-sama, termasuk saya. Dan itulah mengapa parenting juga perlu mindful. Hence, mindful parenting course or lesson is everywhere now.

Related dengan satu contoh di atas, being mindful akan membuat kita lebih menyadari bahasa tubuh dan jadi lebih berhati-hati, lebih bisa atur. Mindful itu menyelaraskan pikiran (thought), perasaan (feeling), aksi (behavior/action), dan body signals. Nggak semudah itu, tapi sangat bisa dilatih. So have faith and keep trying.

Kalau ada sebersit pikiran apakah aku kurang asyik, apakah permainan yang aku ajak ke anakku kurang mengasyikkan, then try playing dengan anak yang memilih sendiri mau main apa dan kita yang mengikuti.

Permainan apa pun, selama itu dipilih atas inisiatif anak sendiri, dimainkan dengan cara apapun yang dikehendaki anak, pasti akan mengasyikkan buat anak. Pasti. Makanya, durasi anak betah mainin sesuatu itu beda-beda tergantung apa objek/mainan/kegiatan nya. Ada mainan/kegiatan yang anak betah lama, dan ada yang bentar doang udah bosan atau udahan. Kalau anak suka, pasti akan betah dengan sendirinya tanpa kita harus bujuk atau iming-imingi rewards.

Begicu yaaa.

*

Apa yang saya share di poin 1, silakan sesuaikan masing-masing ya. Untuk ibu-ibu yang setiap hari bekerja di kantor/luar rumah, tentu sounding nya bisa lebih longgar. Karena pekerjaan kantoran adalah habit yang sudah dikenali anak dan sudah jadi rutinitas.

Saya pakai sounding dengan beberapa steps itu bukan karena saya lebih all-out atau apa, bukan. Tapi karena kepergian saya bukan habit, bukan rutinitas, jadi tentu berbeda pendekatan sounding nya.

Make time saya yang memberikan satu hari full untuk Aiden setelah saya bepergian juga pasti tidak untuk semua ibu, terutama ibu yang setiap hari harus bekerja di luar rumah. It's okay ya. No need to feel bad. Make time untuk nemenin anak bisa sesuaikan dengan kegiatan/rutinitas masing-masing aja. Contoh, bisa dengan minimal 1 jam harus ada temenin anak yang really being there and mindful sepulang kerja. Jadi pulang kerja lalu mandi dulu dan rebahan sebentar apa gimana, terus temenin anak. Untuk waktu bisa fleksibel, nggak perlu terlalu rigid. Tapi komit bahwa harus ada waktu buat anak. Nanti on weekend, waktu bisa lebih panjang, atau kegiatan main bisa di luar rumah sambil jalan-jalan atau makan, bebas.

*

Pertanyaan yang juga sering ditanya ke saya adalah apakah saya pernah marah sama Aiden dan all questions related to anger: kalau marah gimana, abis itu Aiden gimana, jadi takut sama saya atau nggak, apa marah sama anak itu nggak apa-apa, kalau ngomel atau ngingetin makan jangan diemut, mandi jangan terlalu lama karena mau sekolah, dan lain-lain itu boleh nggak, or such.

Saya tulis di postingan selanjutnya aja, karena ini aja udah panjang lol. Ditunggu yaaa.



Luv,






3 comments:

  1. Tingkyuuuu, mom Gesi!
    Walopun anakku udah remaja, artikel ini tetep berfaedah bgt, utamanya pas bagian "emak kudu aktif komunikasi ke anak". Bismillah. semoga aku bisa jadi a better mommy buat Sidqi.
    Makasiiiii
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  2. Thank you mba ges.. sangat menunggu postingan ini.. anw, nnti di post selanjutnya aku titip petanyaan ini kalo masih muat haha
    .
    Related to yg mba ges blg memori yg diinget anak2 gmn.. ak jd teringat bahwa bbrp hr terakhir sprtinya ak lebih byk membuat memori tdk menyenangkan di anakku krn lebih sering ngomel dan gmpg bgt kepicu emosinyaa.. pdhl sblm2nya gak yaa .. mainpun ketemani spenuh hati haha.. apakah itu tnd aku bth piknik? �� pernahkan mba ges ada di fase bgitu? If yes, gmn cara mengatasinya dan jg efek ke anak sesudah dan setelahnya.. anw, aku ga da yg bs dititipin anak jd kalo mau me time sndirian mmg susah sdgkn suamiku dinas luar kota.. trims mbaaa gesss

    ReplyDelete
  3. seketika aku merasa belum jadi ibu yang baik..makasih mbak ges, bisa membuat orang lain lebih belajar dan mengevaluasi diri..

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^