Tuesday, January 7, 2020

Happiness Is Contagious, Cerita Teman Ke Psikolog Puskesmas

Beberapa hari lalu, malem-malem saya buka DM di Instagram dengan pikiran rada kusut karena capek banget pengin bobo tapi harus melek karena mau tulis report klien. Baca 1 message yang sukses bikin hati saya terasa hangat luar biasa.


Message ini dari Susi (sebut saja begicu) yang cerita bahwa akhirnya dia memberanikan diri untuk ke psikolog di puskesmas dan ngerasa lebih baik sesudahnya. I'm happy for two reasons.

Satu, saya cukup mengikuti perjuangan Susi. Beberapa kali kami pernah DMan yang dia curhat. Ada issue yang dia rasakan terkait inner child dan toxic caretaker. Orang yang toxic ini bahkan masih terasa toxic nya sampai sekarang Susi sudah dewasa dan berkeluarga. Jadi yah, sedikit banyak bisa kebayang pain nya dia.

Dua, sejak bulan apa saya pernah kasih info di Instagram bahwa beberapa puskesmas mulai menyediakan jasa psikolog. Tentunya ini bisa jadi opsi buat mereka yang ngerasa butuh konsul tapi ada kendala biaya. Tapi sebenernya, saya bagi info ya bagi info doang. Nggak pernah punya testimoni pribadi karena belum pernah nyobain.

Ikut lega rasanya pas Susi kasih testi positif tentang psikolog di puskesmas. Ternyata nggak seribet itu. Dan ternyata walaupun murah (bahkan gratis kalau pakai BPJS), pelayanan yang Susi dapet tetep profesional. Uh sumpah legaaa.

Saya nanya-nanya ke Susi tentang alurnya nih. Saya jembreng di sini semua infonya ya barangkali kalian butuh someday somehow.
  1. Searching dulu puskesmas mana yang ada layanan psikolog nya. Di Jakarta ada di puskesmas Mampang Prapatan, Pancoran, Kemayoran, Pasar Rebo, Kramat Jati, Taman Sari, dan Matraman.
  2. Free pakai BPJS. Kalau pakai BPJS tapi faskes 1 nya bukan di puskesmas di atas, pakai umum juga bisa. Tarif umum 30 ribu rupiah.
  3. Ke loket, dapet kertas antrian, tunggu dipanggil aja.
  4. Sambil nunggu giliran, akan dikasih formulir dan kuesioner untuk diisi. Formulir biodata, satu. Terus, dua, kuesioner isinya pertanyaan-pertanyaan kurang lebih, "Apa Anda merasa tidak berharga akhir-akhir ini?" dan lain-lain. Bawa bolpen sendiri aja.
  5. Setelah selesai isi baru dipanggil masuk. Konsultasi di dalem kurang lebih 1 jam.

Di dalem, kata Susi, awalnya diminta memperkenalkan diri dulu. Terus ditanya hal-hal apa aja yang membebani pikiran Susi. Diminta cerita hal-hal yang Susi ingin didengarkan. Susi cerita banyak hal mulai dari saat dia kecil, kehidupan keluarga, etc. Sesekali, psikolog nya nanya pertanyaan menanggapi cerita Susi sambil tulis-tulis.

Susi cerita ke saya bahwa dia ngerasa nyaman sekali dengan psikolog nya. Nggak ada judgment apa-apa. Psikolog nya juga sabar nungguin Susi cerita. Ditunggu pas sesenggukan nangis. Ditunggu sampai siap dan mau cerita. Kontrol nya di Susi. Psikolog nya nanya masalah mana yang dirasa paling mengganggu dan mau dibahas duluan.

Setelah ngobrol ngalor ngidul, Susi diminta duduk santai di sofa bed. Katanya itu buat memulihkan inner child nya. Susi diminta pejamin mata dan diminta membayangkan masa kecilnya. Abis itu balik lagi ke meja kursi konsultasi, psikolog summarize sesi hari itu dan ngasih tahu Susi untuk dateng lagi minggu depan. Dikasih PR juga kata Susi, disuruh untuk lebih mindful dalam beraktivitas. Tapi saya nggak diceritain detail PR nya ini.

Ditutup dengan Susi bilang lagi bahwa alurnya nggak sulit sama sekali. I'm so glad bacain message Susi malam itu!

Honestly belakangan ini saya lagi rada down. Hahaha ya ampun, baru hari ke-tujuh di tahun yang baru, tapi kok udah ada down begini sigh. Jadi baca cerita bahagia nya Susi rasanya kayak dapet suntikan happiness booster. Aneh tapi nyata.

I guess that's the thing about happiness kali ya. Bisa nular, bisa ngasih semangat dan kehangatan tersendiri buat orang yang diceritain. Bisa buka mata juga bahwa tiap orang bisa nemu harapan saat menghadapi down phase nya masing-masing. Somehow, saya jadi ngerasa that my storm will pass as well.

Jadi, terima kasih ya buat Susi yang udah luangin waktu nya untuk update cerita ke saya. I really appreciate it. Beneran ikut senang sama kelegaan batin yang dirasa setelah ketemu psikolog.

Anyway, happy new year ya kalian. Telat ngucapin tapi biarlah yaaaa. Semoga tahun 2020 ini bawa berkah buat kita. Punya harapan atau resolusi apa buat tahun 2020? Ayo cerita di komen dan kita aminin sama-sama.



Luv,





3 comments:

  1. Sekarang juga bisa konsultasi ke psikolog lewat aplikasi halodoc atau alodokter.
    Buat orang2 yg ngerasa malu kalo harus cerita face to face, curhat lwt app itu udah cukup memadai

    ReplyDelete
  2. Untuk konsultasi psikolog online via chat bisa juga lewat Riliv dan Kariib.

    ReplyDelete
  3. Semoga psikolog di puskemas segera ada di seluruh Indonesia. Jadi yang di daerah kecil pun bisa berkonsultasi dengan ahlinya. ^^

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^