Wednesday, February 10, 2016

Mengenal Ika Koentjoro

Saya mengenal blogger dengan nama beken Ika Koentjoro ini dari sebuah komunitas bernama Kumpulan Emak Blogger. Karena di dalam komunitas, panggilan mesra satu sama lain adalah Mak, maka saya memanggilnya dengan sebutan Mak Ika. 

Kalau nggak salah ingat, saya bertama kali bertemu langsung dengan Mak Ika pada tahun 2014. Kami datang ke acara itu dan kemudian lanjut makan pizza bersama. 


Seperti apa sih Mak Ika di mata sipit saya?

1) Cinta Food Photography

Yes. Hal ini adalah hal yang paling saya ingat dari seorang Ika Koentjoro, kecintaan nya untuk memfoto-foto makanan. Dulu saat saya pertama mengenalnya, kayaknya Mak Ika belum mulai suka foto-fotoin makanan. Tapi, sekarang, wow, jangan ditanya. Hasil jepretan nya sungguh apik! Nggak kalah lah dengan jepretan food photographer yang memang belajar secara khusus.

Silakan intip hasil karya Mak Ika di IG nya ini:


Karena memang Mak Ika sudah cukup lihai dalam bidang food photography ini, Mak Ika sempat loh didapuk untuk mengisi Arisan Ilmu Kumpulan Emak Blogger Jogja tahun lalu.


2) Tanggung Jawab

Sudah beberapa kali Kumpulan Emak Blogger mengadakan acara di Jogja tercinta. Daann... Mak Ika lah yang selalu menjadi PIC alias koordinator di acara-acara tersebut. Mak Ika yang mencarikan venue yang asyik dan mengurus semua printilan-printilan yang dibutuhkan. Padahal tentu Mak Ika juga punya beragam kesibukan lah ya, tapi beliau nggak keberatan untuk menjadi koordinator acara. Kalau bukan tanggung jawab, lalu apa namanya coba? So, we thank youuuu, Mak Ika. Berkat Mak Ika, acara-acara kita jadi asyik dan terorganisir dengan baik.


3) Ramah dan Down to Earth

Ini memang opini personal saya aja sih.. Hehehe. Tapi, ini kesan paling pertama yang saya rasakan terhadap Mak Ika. Orangnya bersahaja banget! Saat dulu kami pertama ketemu itu saya masih yang newbie banget di komunitas. Saya nggak ngerti bahasan ini itu terkait komunitas. Masih belum kenal Mak itu, Mak inu, Mak anu, dan lain-lain. Tapi, Mak Ika tetap merangkul saya. Sama sekali nggak ada kesan beliau sok senior (padahal beliau memang sudah sangat lebih senior dari saya yang masih cengcengpo saat itu). Saat Mak Ika ngebrelin hal-hal dan saya cengok, Mak Ika mau loh berhenti lalu jelasin dulu sama saya sehingga lalu saya bisa ngikutin pembicaraan mereka. 

Coba deh, kalau kalian terbilang baru di sebuah kelompok, lalu ada member dalam komunitas itu yang sebenernya sudah senior tapi mau merangkul kita, pasti rasanya seneng banget kaannnn :'))

Gesi dan Mak Ika

Nah, untuk melengkapi profil Mak Ika di post ini, saya melakukan sedikit wawancara dengan Mak Ika via WhatsApp. Tentang apa lagi kalau bukan Food Photography ;)

Gesi: Haloo, Mak Ika. Boleh cerita nggak kenapa sih Mak Ika suka sama yang namanya food photography?

Ika: Aku suka food photography karena dia antara fotografi lain seperti landscape, street, model, dan lain-lain, ini yang paling mudah dan murah. Aku nggak perlu keluar rumah. Cukup di rumah aku sudah bisa melakukan hobiku ini. Nggak kayak jenis fotografi lain yang harus meluangkan waktu khusus untuk hunting di luar rumah. Selain itu, food photography bisa dibilang paling murah. Misalnya saja, kamera Canon lensa makro versi murah yang kubutuhkan bisa dibeli seharga IDR 1,000K, walau standard nya sih IDR 7,000K. Kebetulan Canon kan mengeluarkan dua versi. Alhamdulillah, buat kantongku budgetnya masuk. Coba yang lain, misalnya landscape. Itu bakal perlu lensa tele, wide, dan lain-lain yang harganya puluhan juta.

Gesi: Lalu lalu, Mak Ika tuh belajarnya dari mana sih?

Ika: Lebih sering dari Pinterest. Aku suka pin semua yang berkaitan sama food photography. Mulai dari teknis, lighting, styling, dan lain-lain. Pernah juga aku ikutan workshop satu kali. Berat euy kalau harus ikut banyak workshop, karena biaya nya minimal IDR 500K. Oh ya, aku juga pernah bertemu suhu nya food photography, Mbak Yulyan Parwati. Alhamdulillah, dapet ilmu secara cuma-cuma yang bermanfaat banget buatku.

Gesi: Suka dan duka nya apa aja sih Mak Ika dari pengalaman foto-fotoin makanan itu?

Ika: Suka nya yah kalau banyak yang suka hasil jepretanku. Hehehe. Duka misalnya saat aku udah bongkar-bongkar property di beberapa kontainer, eh ndilalah hasilnya masih nggak memuaskan dan harus mengulang foto berkali-kali.


***

Gimana, seru nggak wawancara singkat saya dengan Mak Ika Koentjoro? *minta diiyain*

Dari ngobrol singkat kami, saya belajar satu hal dari beliau. Yaitu:

Proses belajar selalu bisa dilakukan secara mandiri. Practice makes perfect, pasti lama-lama kemampuan kita pun akan meningkat dengan sendiri nya. Kuncinya adalah konsisten dan mau belajar.

Thank you, Mak Ika atas sharingnya! Semoga semakin bersinar di 2016 ini yah!

Kalian udah kenal belum sama emak yang satu ini? Hal apa yang terlintas ketika kalian mendengar nama Ika Koentjoro? Kalau belum kenal, intip blog Mak Ika di www.ikakoentjoro.com yah! ;)

Share yukkkk ^____^



Love,




28 comments:

  1. Seruuu yaaaa semua berawal dari dunia mayaaaa.... Terus berproses bersama KEB ya kitaaaa...

    ReplyDelete
  2. Aih. Mak Grace mata sipitnya jeli banget. Hehe

    ReplyDelete
  3. Wuih....keren bingit mak Ges...Emang top mak Ika ini ya...😍

    ReplyDelete
  4. pingin kopdar sama mak ika jadinya,pingin belajar fp hehehe...

    ReplyDelete
  5. Jadi pengen belajar food photography juga sama mak Ika, he.........

    ReplyDelete
  6. aku jg suka liat foto2 makanan mba ika ini ;), secara isi blogku jg bnyk ttg kuliner :D.. kyknya kalo foto makanan wajib bgt emg ya beli lensa makro, dan itu yg blm kebeli ampe skr :D ...

    ReplyDelete
  7. (((MATA SIPIT)))
    Benar, Ika sekarang brandingnya food fotografi blogger ya. Konsisten dan makin cetar foto-fotonya.

    ReplyDelete
  8. Jadi pengen deh ketemu langsung sama mbak Gesi dan Mak Ika. Pengen dapet banyak ilmu dari kalian, selain itu memang udah penasaran banget buat ketemu langsung. Setuju banget, kalau masih baru masuk komunitas dan ada anggota senoir yang care sama kita, baik banget rasanya :)

    ReplyDelete
  9. Makin kesini mang ilmu food fotografinya mak ika.makin cethar padahal otodidak aja ya. Kereeennn

    ReplyDelete
  10. Iiih, kalian berdua adorable cyyyiiin

    ReplyDelete
  11. kalau nggak salah, saya sendiri mengenal sosok bunda ika sekitar tahun 2014 juga mbak tapi masih dalam tahap dumay sampai sekarang :(

    ReplyDelete
  12. Panteees aja mak ika tersanjung, aku juga ikut tersanjung nih. Karena di KEB ini mak ika juga yang pertama kuhubungi kukenal dekat dan sama dengan yg dirasakan mami ubi,lgs klik di KEB especially KEB jogja krn mak ika dg penuh telaten dan keibuan selalu mendampingi. Muuach mak ika muuaaach mami ubi

    ReplyDelete
  13. Keren yaa mak Ika ini, semoga aja kapan2 saya bisa ketemu juga dengan beliau :)

    ReplyDelete
  14. Aku belum pernah ketemu langsung, hiks, sama Mak Ika. Padahal tetanggaan, sama-sama orang Purworejo. Tapi sekarang Mak Ika udah pindah ke Yogya.

    ReplyDelete
  15. Istilah baru: cengcengpo....
    EH, masak sih baru ketemu di 2014? Pas di Aqua dulu, mak ika gak ikutan ya?

    ReplyDelete
  16. Saya pertama mengetahui blogger yang asyik bernama Mbak Ika Koentjoro ini dari tulisan2nya yang bagus dan hasil fotonya juga oke.

    ReplyDelete
  17. pertama ketemu di SB 2014.. dengan mak Ika, tapi sama mak Gesi belum nih,
    udah keliatan deh mak Ika itu ramah..,langsung menyapa rame..

    ReplyDelete
  18. Mak Ika itu kadang polos banget heheee

    ReplyDelete
  19. Iya... ketemu "cengcengpo",
    Itu temannnya angpao, yaa. Hahaha...
    "Practise makes perfect"nya , nendaaang banget!
    Salam kenal dari bumi Borneo yaaa

    ReplyDelete
  20. Iya setuju mak ika tu tanggungjawab bgt. Acara kopdar keb jogja rata2 terlaksana berkat mak ika ^^

    ReplyDelete
  21. wah seru wawancaranya. Kayaknya perlu juga ini wawancaranya. WIh emang bagus hasil fotonyaaa

    ReplyDelete
  22. Ikutan wawancara mak Ika ahhhhh.. Hihi..

    ReplyDelete
  23. Mak Ika itu ... kalem. tekun, dan detail. :D

    ReplyDelete
  24. Mak Ika ituuuu... kalo ketawa kayak orang jawa banget :D

    ReplyDelete
  25. Udah ketemu pas acara KEB Jogja di Gendhis Bag. Orangnya memang ramah dan menyenangkan. :D

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...